Kamis, 18 Desember 2014

Wedang Tahu



Dah masuk pertengahan Desember, anak-anak dah kelar ujiannya, maka atmosfer yang kerasa adalah....libur hehehe *backsound: Libur Telah Tiba-nya Tasya*

Buat yang masih ada amanah kerjaan yang belum kelar tahun ini, semoga dimudahkan yaaa...
Dan bagi yang tanggungannya dah beres, dah bisa mule nyusun target untuk tahun depan... ^^ *jiaaaaaaah

Btw, postingan kali ini adalah Wedang Tahu...
Minuman hangat berbahan dasar sari kedelai dengan kuah jahe... 
Tapi kali ini aku mbikin yang versi abal-abalnya, karena memakai agar-agar plus susu kedelai untuk untuk mbikin lapisan tahunya... 

Kebetulan sepulang dari Ungaran akhir bulan lalu, aku ma temen2 mampir beli tahu YunYi plus susu kedelai. Malemnya aku nyobain mbikin wedang tahu ini... Mo nyobain?

Wedang Tahu
source: Diah Didi's Kitchen *dengan modif*

Bahan:
  1. 600 ml susu kedelai
  2. 400 ml air
  3. 1 bungkus agar2 bubuk warna putih
  4. 1/4 sdt garam
  5. 1 lembar daun pandan, bikin simpul
Bahan kuah:
  1. 100 gr gula merah, sisir halus 
  2. Daun pandan 2 lembar, bikin simpul
  3. 25 gr jahe emprit, bakar kemudian geprek
  4. 500 ml air
  5. 1/4 sdt garam
Cara membuat:
  1. Campurkan susu kedelai, air, agar-agar, garam dan pandan. Rebus dengan menggunakan api sedang. Jangan lupa, untuk terus diaduk yaa... Jaga jangan sampai pecah... Bekukan dalam wadah. Setelah beku, sendokin tipis2 pake sendok
  2. Bahan kuah: campurkan semua bahan. Rebus hingga mendidih. Saring.
  3. Wedang tahu siap dihidangkan dengan kuah jahe...
    *sluuuuuuuuuuuurp*
 

Catetan:
  1. menurutku lapisan tahunya terlalu keras, sedikit kurang lembut. Klo mo nyoba mending tambahin lagi susu kedelai/air sekitar 100-150ml
  2. Untuk kuah jahenya, menurutku dah pas. Ga terlalu pedes, anak2 masih bisa tahan... Tapi klo mo yang lebih mantap, tambahin aja jahe kepreknya
  3. Jahe harus dibakar ya sodara2, biar gag langu *pesen nenek*
  4. Dan jahe yang dipake yang jenis jahe emprit ato jahe jawa, lebih pedes gituuuu (drpada jahe gajah

..teksturnya masih sedikit kurang lembut...

..yummy...
 
Buruan bikin sendiri di rumah yuuuuuuuuuuuuuks? ^^

PS: buat adekku si Kulul, makachi ya radionya... really luv it ^^ Kapan dines luar lagi? hehehe

Selasa, 02 Desember 2014

Prol Tape


Alhamdulillah kalo masih bisa ngerasa capek karena padatnya aktivitas sepanjang hari...
Karena di luaran sana, ternyata banyak orang yang ga tau musti ngapain... 
Maka, semoga semua letih itu akan diperhitungkan kelak di hari akhir sebagai amal kebaikan... Aamiin... 
Tetap semangat untuk belajar dan terus memperbaiki diri ya kawan ^^ Dan jangan lupa, selalu perbaiki niat...^^

Sampe juga di bulan terakhir taun masehi: Desember!!!
Di Semarang hampir tiap hari turun hujan, jadi lebih adem, seger... alhamdulillah ^^
Dan postingan kali ini mungkin cocok utntuk dipraktekin pas musim ujan... 
Eh tapi mo dipraktekin pas musim kemarau juga ga bakalan dimarahin satpam ding ^^
That is...Prol Tape!!!

Sedikit berbeda dengan Cake Tape yang udah pernah aku posting di sinih, kalo yang sekarang teksturnya lebih lembut... Karena terigu, telur dkk lainnya hanya bersifat sebagai 'pengikat'. 
Kalo yang cake tape aku ceritakan dulu, lebih padat teksturnya... Monggo kalo ntar mo diperbandingkan...

Setelah blogwalking ke beberapa foodie blogger, akirnya aku milih resep punya mba Hesti. Komposisinya paling oke, menurutku...
Makasih banget yo mba, atas sharingnya...^^

Prol Tape (Keju)
source: Hesti's Kitchen

Bahan:
  1. 300 gr tape singkong, haluskan
  2. 75 gr gula pasir
  3. 1/2 sdt garam
  4. 3 butir telur, kocok lepas *iing pake 3 telur + 1 putih telur*
  5. 70 gr tepung terigu protein sedang
  6. 100 ml susu cair
  7. 50 gr margarin, lelehkan
  8. 1 kuning telur untuk olesan
  9. Keju parut secukupnya untuk taburan
Cara membuat:
  1. Panaskan oven, sekitar 180 derajat.
  2. Remas2 tape, gula dan garam hingga tercampur merata dan larut. Masukkan kocokan telur. Aduk rata.
  3. Tambahkan tepung terigu. Aduk kembali. Tuangkan susu dan margarin leleh. Aduk rata.
  4. Tuang ke loyang 18x18x4 cm yang telah dioles margarin dan dialasi kertas roti. *iing pake loyang brownies, 30x10x4 cm*
  5. Oven 20 menit dengan suhu 180 derajat. Keluarkan dari oven, oles kuning telur, taburi keju parut.
  6. Oven kembali sekitar 30 menit hingga matang. Lakukan tes tusuk.
  7. Sajikan dalam benuk potongan

                            

Catetanku:
  1. Pastikan kualitas tape,pilih tape yang manis dan dah masak benar...
  2. Resep asli pake telurnya 3, tapi aku tambahin 1 putih telur sisa olesan kuning telurnya, biar bisa kepake dan gag mubadzir.
  3. Resep asli juga make esens almond, tapi aku ga pake, gag punya sih hehehehe

                              

Alhamdulillah, resepnya mantap!!!

Teksturnya lembut, plus rasanya yang tape bingiiiiiiit berpadu dengan gurihnya parutan keju...^^
Tertarik untuk praktek sendiri? ^^



Selamat mencoba ^^

Sabtu, 15 November 2014

Kacang Ijo

Timbang gag di aplot rek... yo mendingan di aplot ae... iso nambah2i postingan ngono lho huehehehe


Haloooo pemirsah... Postingan kali ini cukup sederhana bahkan gag perlu resep, karna dah saking seringnya di ublek di rumah2... This is it: Kacang Ijo!!!

Aku termasuk penggemar kacang ijo garis keras...
Dari jaman anak2 sampe punya anak, aku suka banget ma kacang ijo... 
Cocoklah kacang ijo kunobatkan sebagai minuman terlejat di dunia... *tentunya versi ku loh yaa, bukan versi on the spot yang di tipi itu* 
Mulai dalam bentuk bubur yang kental sampe yang pake santan encer kaya di posyandu2... 
Dan kesukaanku kacang ijo yang ala posyandu hehehehe 
Psssst kata ibuku, aku dulu pernah menang lomba bayi sehat tingkat kelurahan loh hihihi

Klo pas hamil, aku suka minum rebusan kacang ijo pas didihan pertama... 
Jadi bening tanpa santan gitu dan rasanya mirip ama teh...

                         

Tapi kalo yang sering aku bikin di rumah, aku suka yang kacang ijonya sampe pecah2 gitu...
Hehe jangan tanya vitaminnya dah kabur kemanah...

Sedikit catetan tentang kacang ijo dariku:
  1. Setelah di cuci bersih, rendam kacang ijo semaleman agar kacang ijo cepat empuk
  2. Rebus kacang ijo terlebih dahulu dengan daun pandan yang dudah disimpul hingga masak, baru masukkan gula merah dan sedikit garam. Setelah itu baru masukkan santan encer... Masak hingga matang...
  3. Jangan masukin gula garam, klo kacang ijo belum empuk dan air mendidih ya... Gula garam bisa menaikkan titik didih air
  4. Kalo mo yang lebih empuk lagi, ngerebus kacang ijonya bisa pake panci presto ^^
  5. Ada juga yang seneng menambahkan jahe bakar untuk memperkuat aroma. Kalo aku lebih suka versi tanpa jahe.. 

...seger, tapi tetep legit dan gurih...

duo rajin yang juga penggemar kacang ijo...
Selamat berkacang ijo ria ^^

Rawon


Alhamdulillah, akhirnya dateng juga musim penghujan... 
Kenapa ko 'akhirnya'? karena datengnya telat ^^
Biasanya September dah hujan, eh ini bulan November hujan baru mulai rutin turun....
Adeeeeeeem, syegeeeeer.... 

Sebagaimana telatnya musim hujan, maka postingan ini juga bisa dikategorikan postingan yang telat *lagu lamaaaaa, dah biasaaaaaaaa*
Gimana ga telat, wong rawon ini diublek sebagai hasil pemberdayaan daging sapi pembagian dari masjid pas Idul Adha kmaren *ngooooooooks*


Btw, dah pada tau rawon kan? 
Itu loh salah satu menu khas dari Jawa Timur yang menggunakan keluwak/kluwek... 
Jaman dulu, ni rawon lazim mengorbit pas acara kenduri dan hajatan... 
Tapi bisa juga jadi menu sarapan alternatif selaen oges lecep alias sego pecel hehehehe

Sebagai keturunan Timur Tengah (ibu Jawa Timur, ayah Jawa Tengah), aku musti ngenalin ni menu ke anak2. Dah beberapa kali sih nyobain masak rawon.  
Maklum, di Semarang blom ketemu yang jual rawon... 
Klopun ada, teksturnya kental plus ditambahin daun so aka daun melinjo 
*jadi rancu ma pindang yaa*

Resepnya bisa pake dari Sajian Sedap, tapi klo ukurannya aku asal kira2 aja...
Dan menurutku, rawon yang dah nginep semaleman, rasanya lebih mantap...
Gag percaya? cobain aja deh ^^

Owiyah, aku pernah nyobain juga mbikin rawon pake bumbu instant merk Bamboe...
Hasilnya enak!!! Tapi jangan lupa tambahin bawang merah dan bawang putih halus yaaa...

Salam rawon....^^

Rabu, 15 Oktober 2014

Rujak Cireng

Cireng... alias aci digoreng...
Gorengan ini baru aku temuin pas aku lagi kuliah...
Maklum di sekitar kampus plat merahku yang terletak di Tangerang, banyak yang jual gorengan, termasuk salah satu jualannya ya cireng ini (eh mungkin perlu diadain penelitian: apakah jumlah penjual gorengan berbanding lurus dengan jumlah mahasiswa di suatu daerah? ah sudahlah, abaikan judul tesis abal2 ini)


Di Jawa Timur sendiri, ga ada yang namanya cireng...
Mungkin klo jaman sekarang, dimana selera pun makin mengglobal, cireng pun dah masuk ke mana-mana yaaa hehehe

Kembali ke ...laptop!!! eh cireng...
Sebenernya termasuk jenis gorengan yang sering ku cuekin.
Aku lebih memilih kawan seperjuangannya: tempe ato pisang goreng...
Tapi (lagi2) karena virus rujak cireng yang kian marak di fesbuk, apa daya akirnya aku terpapar juga *pasang spanduk: dibutuhkan segera anti virus paling oke biar gag gampang mupeng  proyek perkualian*


Rujak Cireng
source: Dapur Manis

Bahan A:
  1. 150 gr tepung aci/tapioka/kanji
  2. 2 siung bawang putih dihaluskan
  3. 1/2 sdt garam
  4. 1/2 sdt kaldu bubuk *iing pake kaldu bubuk non MSG*
  5. 1/2 sdt penyedap rasa *iing ga pake*
  6. 1/2 sdt merica bubuk *ni aku tambahin sendiri, resep asli ga ada*
  7. 1 batang daun bawang iris halus
  8. tepung tapioka untuk taburan secukupnya
Bahan B (untuk biang):
  1. 50 gr  tepung aci/tapioka/kanji
  2. 150 gr air suhu ruang
Bahan C:
  1. 3 cabe merah rawit
  2. 3 cabe keriting
  3. 25 gr gula merah
  4. 2 sdm air asam jawa
  5. 25 ml air
  6. garam secukupnya
Cara membuat:
  1. Membuat samabal: ulek halus bahan C, baru terakhir tambahkan air. Cek rasa, sisihkan.
  2. Dalam wadah besar, tuangkan bahan A, aduk rata. Sisihkan.
  3. Aduk rata bahan B, dalam panci hingga terlarut sempurna. Rebus adonan dengan api kecil, aduk terus hingga adonan kental, bening seperti lem. Matikan kompor.
  4. Segera masukkan adonan B, ke dalam campuran bahan A. Aduk rata dengan memakai sendok kayu. Kalo terasa sudah mulai hangat, proses pengulenan bisa dilakukan dengan menggunakan tangan.Terus uleni, hingga tercampur.
  5. Selanjutnya taburi tangan dengan tepung aci. Ambil sejumput adonan, pipihkan dengan telapak tangan. Cubit-cubit bagian tepinya hingga tipis. Agar tidak melekat satu sama lain, taburi lagi dengan tepung aci.
  6. Goreng dalam minyak yang panas. Jaga agar tidak gosong. Angkat dan tiriskan.
  7. Hidangkan cireng hangat-hangat dengan bumbu rujaknya.

...sambalnya menggoda....
Catetan:

Resep asli tidak memakai merica bubuk. Untuk percobaan ini,aku tambahin merica. Cuma kalo mo mbikin cireng ini,saranku mending ganti mrica dengan ketumbar. Pasti lebih kaya rasa

setelah dicocol sambal, hap....cireng pun dimakan ^^

Selamat mencoba ^^