Rabu, 15 Oktober 2014

Rujak Cireng

Cireng... alias aci digoreng...
Gorengan ini baru aku temuin pas aku lagi kuliah...
Maklum di sekitar kampus plat merahku yang terletak di Tangerang, banyak yang jual gorengan, termasuk salah satu jualannya ya cireng ini (eh mungkin perlu diadain penelitian: apakah jumlah penjual gorengan berbanding lurus dengan jumlah mahasiswa di suatu daerah? ah sudahlah, abaikan judul tesis abal2 ini)


Di Jawa Timur sendiri, ga ada yang namanya cireng...
Mungkin klo jaman sekarang, dimana selera pun makin mengglobal, cireng pun dah masuk ke mana-mana yaaa hehehe

Kembali ke ...laptop!!! eh cireng...
Sebenernya termasuk jenis gorengan yang sering ku cuekin.
Aku lebih memilih kawan seperjuangannya: tempe ato pisang goreng...
Tapi (lagi2) karena virus rujak cireng yang kian marak di fesbuk, apa daya akirnya aku terpapar juga *pasang spanduk: dibutuhkan segera anti virus paling oke biar gag gampang mupeng  proyek perkualian*


Rujak Cireng
source: Dapur Manis

Bahan A:
  1. 150 gr tepung aci/tapioka/kanji
  2. 2 siung bawang putih dihaluskan
  3. 1/2 sdt garam
  4. 1/2 sdt kaldu bubuk *iing pake kaldu bubuk non MSG*
  5. 1/2 sdt penyedap rasa *iing ga pake*
  6. 1/2 sdt merica bubuk *ni aku tambahin sendiri, resep asli ga ada*
  7. 1 batang daun bawang iris halus
  8. tepung tapioka untuk taburan secukupnya
Bahan B (untuk biang):
  1. 50 gr  tepung aci/tapioka/kanji
  2. 150 gr air suhu ruang
Bahan C:
  1. 3 cabe merah rawit
  2. 3 cabe keriting
  3. 25 gr gula merah
  4. 2 sdm air asam jawa
  5. 25 ml air
  6. garam secukupnya
Cara membuat:
  1. Membuat samabal: ulek halus bahan C, baru terakhir tambahkan air. Cek rasa, sisihkan.
  2. Dalam wadah besar, tuangkan bahan A, aduk rata. Sisihkan.
  3. Aduk rata bahan B, dalam panci hingga terlarut sempurna. Rebus adonan dengan api kecil, aduk terus hingga adonan kental, bening seperti lem. Matikan kompor.
  4. Segera masukkan adonan B, ke dalam campuran bahan A. Aduk rata dengan memakai sendok kayu. Kalo terasa sudah mulai hangat, proses pengulenan bisa dilakukan dengan menggunakan tangan.Terus uleni, hingga tercampur.
  5. Selanjutnya taburi tangan dengan tepung aci. Ambil sejumput adonan, pipihkan dengan telapak tangan. Cubit-cubit bagian tepinya hingga tipis. Agar tidak melekat satu sama lain, taburi lagi dengan tepung aci.
  6. Goreng dalam minyak yang panas. Jaga agar tidak gosong. Angkat dan tiriskan.
  7. Hidangkan cireng hangat-hangat dengan bumbu rujaknya.

...sambalnya menggoda....
Catetan:

Resep asli tidak memakai merica bubuk. Untuk percobaan ini,aku tambahin merica. Cuma kalo mo mbikin cireng ini,saranku mending ganti mrica dengan ketumbar. Pasti lebih kaya rasa

setelah dicocol sambal, hap....cireng pun dimakan ^^

Selamat mencoba ^^

Jumat, 10 Oktober 2014

Klappertaart


Alhamdulillah, kesampean juga akhirnya mbikin klappertaart sodara2... ^^
Ada yang blom tau, benda apakah klappertaart ituh? :-D
Bagi yang belom tau, brikod penjelasannya dari wikipedia:

Klappertaart di Indonesia dikenal sebagai kue khas Manado dengan bahan dasar kelapatepung terigususumentega dan telurResepadonan tersebut merupakan pengaruh saat zaman pendudukan Belanda di Manado. Terdapat beberapa macam cara memasak klappertaart. Bila dipanggang dan menggunakan roti, maka akan menghasilkan klappertaart dalam bentuk yang padat, bisa dipotong layaknya kue taart pada umumnya. Tetapi ada juga cara memasak yang tidak panggang. Ini akan menghasilkan tekstur yang begitu lembut, seperti memakancustard yang langsung meleleh begitu masuk ke mulutKue ini paling nikmat bila disantap dalam keadaan dingin jadi tidak boleh dibiarkan terlalu lama di luar pendingin.

Dah lama banget pengen nyobain mbikin klappertaart... 
Tapi maju mundur gag jadi mulu, soalnya bahannya lumayan banyak dan rada2 mihil hehehehe
Makanya, itung2 sebagai pengalaman pertama plus untuk alesan penghematan, aku nyobain 1/2 resep duluuuu... Yang aku tulis dibawah ini, setengah resep yaaa

Klappertaart
source: NCC

Bahan:
  1. 500 ml susu *iing pake UHT*
  2. 100 gr gula pasir
  3. 1/4 sdt garam
  4. 25 gr tepung terigu *iing pake terigu protein sedang*
  5. 25 gr maizena
  6. 25 gr tepung custard
  7. 75 gr butter
  8. 3 kuning telur
  9. 2 butir kelapa muda, keruk dagingnya, potong2
  10. 50 gr kenari *iing pake almond*
  11. 1/2 sdm kayumanis bubuk *iing pake 1 sdt*
Topping: 
  1. 3 putih telur
  2. 2 sdm gula pasir
  3. 1 sdm terigu
  4. kismis
  5. kayu manis bubuk
Cara membuat:
  1. Campur terigu, maizena dan tepung custard dengan sedikit susu, aduk rata, sisihkan.
  2. Rebus sisa susu, gula pasir dan garam. Aduk-aduk terus hingga mendidih.
  3. Masukkan larutan tepung ke dalam susu sambil diaduk hingga mengental. Aduk terus.
  4. Masukkan butter. Tambahkan kelapa muda, kayu manis bubuk, kenari cincang (iing pake almond) dan kuning telur
  5. Masukkan ke dalam loyang hingga 1/2 tinggi loyang. Panggang dengan cara au ban marie hingga setengah matang (sekitar 30 menit)
  6. Kocok putih telur hingga berbusa, masukkan gula sedikit demi sedikit, kocok lagi hingga kaku. Masukkan terigu, aduk rata. Masukkan dalam pipping bag.
  7. Semprotkan ke atas adonan setengah matang, taburi kayu manis, kismis dan almond jika masih ada sisa. Panggang hingga kuning kecoklatan.
sebelum masuk oven, jgn lupa beri air dalam loyang (au ban marie)

Catetan:
  1. Ketika larutan tepung dimasukkan ke adonan susu, adonan rawan bergerindil. Tetaplah semangat, tabahkan hatimu dan jangan menyerah... *tsaaaaaah kibasin jilbab* Tetaplah mengaduk dengan konsisten plus dgn memakai api kecil yaaaaa *hayooooo kamu bisa!!!*
  2.  Untuk wadah, bisa pake loyang, bisa pake alumunium foil, bisa pake ramekin, bisa juga pake pyrex... Kalo ga punya, bisa juga minjem punya tetangga hehehehe
  3. Untuk adonan topping, agar adonan stabil, bisa ditambahkan 1/2 sdt air jeruk nipis. Nyesel aku ga make jeruk nipis, adonan topping ku ambles hiks
  4. Klo adonan toppingnya kurang, bisa ditambahin lagi adonannya. Tentunya itungannya proporsional sesuai resep yaaa...
  5. Bagi yang ga suka adonan yang terlalu 'creamy dan eneg' kaya aku, mungkin 1/2 butternya, bisa diganti margarin


...fresh from the oven...  


...wadahnya bisa juga pake alumunium foil...
yaa mbikin, yaa moto, yaa nyicip juga duwoooong... Itulah enaknya jadi foodie blogger wkwkwkwk
Owiyah testimoni anak-anak dan suami tentu saja: enak...!!! Tapi rada 'eneg' buat kami...
Kalo kata temen2 kantor bilangnya juga: enak!!! Kapan mbikin lagi??? *halaaaaaaaaah*
Oki doki, jadingan postingan ini makin berarti dgn praktik langsung di kemudian hari hihihihi
Selamat mencoba....^^  

Selasa, 07 Oktober 2014

Roti Isi Tuna Mayo

Selamat Hari Raya Idul Adha 1435 H
Semoga Allah menerima kurban dan amal ibadah kita, aamiin...

Alhamdulillah, postingan kedua di bulan Oktober ^^
Roti Isi Tuna Mayo....



Proyek roti isi tuna mayo ini terinspirasi ama snack jualannya mba Poppy, mba2 yang sering nawarin snack di kantor... Salah satu jualannya, roti isi kornet mayo. Satu porsi dibanderol 8 rb rupiah, dah mbikin perut kenyang hehehehe..
Tapi untuk kali ini, kornet sengaja aku ganti tuna kalengan... *adanya di kulkas, tuna sih ^^

Bahannya mudah didapet, harganya relatif murah dan mbikinnya (pastinya) mudah laaaah...
Wanna try? ^^ 

Roti Isi Tuna Mayo

Bahan:
  1. 10 lembar roti tawar tanpa kulit
  2. 1 kaleng ikan tuna, tiriskan *sekitar 160 gr*
  3. 1/2 bawang bombay, cincang halus
  4. 1/2 sdt lada
  5. gula dan garam secukupnya
  6. 6 sdm mayonais *ato sesuaikan selera*
  7. 1 buah putih telur, kocok dengan garpu
  8. tepung roti
  9. minyak untuk menggoreng
Cara membuat:
  1. Tipiskan roti tawar dengan menggunakan rolling pin. Klo gag punya, bisa pake botol kosong yang udah dibersihkan permukaannya. Sisihkan.
  2. Tumis bawang bombay hingga harum, masukkan tuna. Tambahkan lada, garam dan gula. Cek rasa. Matikan kompor.
  3. Setelah uap panasnya hilang, tambahkan moyanais ke dalam adonan tuna. Aduk hingga rata.
  4. Isikan adonan tuna ke roti yang telah ditipiskan. Lipat bentuk persegi atau segitiga. Rapatkan tepinya dengan dicubit2. Klo perlu olesi putih telur, sebagai perekatnya.
  5. Celupkan dalam kocokan putih telur. Gulingkan di atas tepung roti.
  6. Goreng, hingga kuning keemasan. Hidangkan hangat dengan saus tomat/sambal
setelah roti ditipiskan, tambahkan adonan tuna mayo
Catetan:
  1. Klo ga ada tuna, bisa pake kornet, bisa juga pake daging cincang. Klo mo pake potongan sayur alias ragout bisa juga. Tapi harus diberi sedikit terigu, untuk 'mengikat' adonan...
  2. Bisa juga ditambahin daun bawang atau jagung pipil... 
  3. Kenapa bahan pencelup cuma pake putih telur? agar ketika dingin, teksturnya masih 'kressssssh'. Jangan lupa tepung rotinya pake jenis yang kasar ya, sekali lagi biar lebih 'kressssssh' *halaaaah*
Alhamdulillah, suami dan anak-anak suka banget... Cocok buat sarapan, oke juga buat bekal kalo bepergian jauh...


Gimana? Mudah kan? Iya kan? *awas klo ada yang bilang susah hehehehe*
Buruan praktekin yeee mpok...
Dan ane tunggu reviewnye... Ane tungguin di pengkolan jalan yeeee, wuoke???! ^^

Rabu, 01 Oktober 2014

Brownies ala Ummu Allegra


Yup, postingan pertama dan mruput di bulan Oktober!!! ^^
Akirnya aku ketularan virus mbikin brownies yang sempet nge-hit banget di dunia maya...
Brownies ala Ummu Allegra.. Dah beberapa temen foodie blogger yang nyobain bikin, dan reviewnya smua oke selaen tampilannya yang juga unik... Akirnya sabtu sore, tanpa direncanakan, tereksekusi juga ni brownies ^^ 

Owiyah berdasarkan sharing mba Nina Agustina, judul resmi brownies yang dirilis Ummu Allegra adalah triple choco brownies sungai chocolatoz... Triple choco mungkin karena pake 3 macam jenis coklat. yaitu DCC, coklat bubuk dan choco chip. Dan sungai chocolatoz mungkin karena ada gurat2 mirip sungai kaya penampakan peta kali yaaaa? *wkwkwk analisa sok teu*

Tapi ya sudahlah, dimanapun Ummu Allegra berada, makasih ya mba untuk sharing ilmunya, semoga berkah... Dan untuk mba Nina yang dah nyobain juga, makasih juga sharing dan review percobaannya...Aku ngikod dirimu mba, nyobain mbikin versi 1/2 resep ^^
Naaah brubung coklat yang kupake cuma 2 macem yaitu DCC ama coklat bubuk, makaaaa judulnya pun bukan triple choco brownies sungai chocolatoz lagi... 
Tapi kunamain: Brownies ala Ummu Allegra ^^

Brownies Ummu Allegra
source: Catatan Nina

Bahan:
  1. 3 butir telur
  2. 150 gr gula pasir (aslinya 200 gr)
  3. 100 gr gula palem (aslinya 125 gr)
  4. 115 ml minyak goreng
  5. 1 sdt vanilla bubuk *iing ga pake*
  6. 100 gr coklat masak, lelehkan *iing apake tulip*
  7. 200 gr tepung terigu protein sedang
  8. 25 gr coklat bubuk *iing pake van hauten*
  9. 1/2 sdt baking powder *iing ga pake, stok lagi abis*
  10. 1/2 sdt soda kue
  11. chocochips secukupnya *iing ga pake, stok abis juga*
Cara membuat: 

  1. Panaskan oven 190'C, siapkan loyang 20x20x4 cm atau 22x22x4 cm. Oles margarin atau minyak dan alas dengan kertas roti hingga sisi-sisinya. Sisihkan. *iing pake loyang ukuran 26x10x3cm dan ditambah beberapa cup muffin*
  2. Campur dan ayak tepung terigu, coklat bubuk, baking powder dan soda kue. Sisihkan.
  3. Kocok telur, gula pasir, gula palem dan vanilla bubuk selama 2-3 menit, hanya sampai gula larut. Saat mengocok, mixer digerakkan bolak balik dan jangan searah.
  4. Masukkan campuran tepung sedikit demi sedikit sambil dimixer bolak-balik. Bisa juga diaduk memakai sendok kayu atau spatula
  5. Masukkan minyak goreng, aduk hingga rata.
  6. Masukkan sebagian chocochips. Aduk rata.
  7. Tuang coklat masak leleh, sisakan sedikit untuk topping. Aduk rata.
  8. Tuang adonan ke dalam loyang. Buat motif coklat leleh di atasnya dengan menggunakan sendok dan taburi sisa chocochips. *iing nuang sisa coklat pake sendok teh*
  9. Panggang dengan suhu 190'C selama 20 menit dan letakkan loyang di rak atas. 
  10. Turunkan suhu menjadi 150'C dan pindahkan loyang ke rak tengah (kalau yang ovennya 2 rak, berarti dipindah ke rak bawah ya). Panggang selama 20-25 menit. Jangan melebihi waktu tersebut ya karena bila overbaked, tekstur browniesnya tidak akan chewy bagian dalamnya. Angkat dan dinginkan baru kemudian dipotong-potong.
guratan coklatnya cantik ya, mirip sungai atau mungkin seperti kulit pohon yang sudah tua...?
Catetanku:
  1. Untuk percobaan slanjodnya, kayanya aku bakal skip baking powder ama soda kuenya. Aku lebih suka brownies yang flat daripada yang ngembang berjambul... Tapi secara umum,resepnya mantap! cocok untuk dipraktekin di rumah...
  2. Karena proses pemanggangan ga merata, akhirnya browniesku mengembang ditepi2nya tapi kemudian ambles pas dah didinginin. Jadilah potongan browniesku lebih mirip anak tangga podium upacara wkwkwkwk. Owiyah aku dah jarang make oven listrik ku,lebih suka pake oven tangkring perjuangan yang dah jadul... Ga da termometernya, tapi panasnya lebih bisa diandelin *tentunya dengan jurus kira2*. Doain yaaa, aku bisa dapet lungsuran oven gas yang kecil... *eh emg sapa yg mo hibah?*
  3. Takaran manisnya setelah dikurangin gulanya, menurutku dah pas..
  4. Kalo mo rasa lebih legit, simpan dulu brownies dalam wadah kedap udara dan kemudian taruh di kulkas

Btw, liat pisau yang kupake bt motong bowniesnya kan? Yup itu hadiah dari mba Diyah Marhayati taun lalu, pas bliou dari nengokin adeknya yang kerja di kedubes Indonesia di Swiss... 
Makachi ya mba Diyah, kado cantiknya, insyaAllah manfaat ^^ 
Kapan mo jalan2 dan kirim hadiah cantik lagi? ^^

Senin, 29 September 2014

Mie Goreng Jowo


Mumpung jam istirahat, yumarkiblog...yuk marih kita ngeblog hehehehe
Ublekan 2 minggu lalu, mie goreng biasa... bukan spesial apalagi versi istimewa...
Dah pada ahli pastinya mbikin olahan satu ini kan? ^^

Yang sedikit membedakannya, aku pingin mbikin nyobain mbikin versi Mie Goreng Jowo...
Ada sedikit beda ama mie goreng biasanya...
Kalo mie goreng jawa biasanya pake bumbu kemiri, sayurnya pun ada tambahan taoge dan irisan kol yang halus... Dan satu lagi... masaknya pake bara api dari arang dalam anglo!!! Nah looo...
Tentu saja aku ga bikin versi sesuai pakem...
Masaknya tetep aja pake kompor gas, dan sayurannya pun cuma ngikutin stok yang ada di kulkas...
Satu2nya yang sama cuma aku make kemiri yang disangrai trus dihaluskan 
hehehehe Mie Goreng Jowo versi KW brapa ni? ^^

Seperti biasa aku ga pake ukuran ya klo masakan...
Cuma pake jurus kira2 aja ^^
Kalo mo versi detilnya silakan langsung meluncur kemarih: Sajian Sedap  

Mie Goreng Jowo *versi minimalis bingit*

Bahan:
  1. Mie Telur, masak sebentar dengan air yang telah mendidih, tiriskan
  2. Minyak goreng
  3. Kecap manis 
  4. Udang, kupas dan bersihkan
  5. Wortel potong korek api
  6. Bawang putih
  7. Kemiri di sangrai
  8. Lada bubuk
  9. Gula dan garam
  10. Bawang merah goreng
  11. Seledri
Cara membuat:
  1. Mie telur yang telah masak dan ditiriskan, langsung dicampur dengan minyak 1 sdm. Campurkan pula 2-3 sdm kecap, campur hingga merata. Sisihkan.
  2. Haluskan bawang putih dan kemiri yang telah disangrai.
  3. Tumis dengan minyak panas, bumbu yang telah dihaluskan tadi, hingga harum.
  4. Masukkan udang, masak hingga matang. Masukkan pula wortel, aduk hingga layu
  5. Tuangkan mie, dan masukkan semua bumbu. Aduk hingga rata. Cek rasa.
  6. Hidangkan dengan bawang merah goreng, irisan seledri, cabe dan acar timun

Catetanku:
  1. Setelah ditiriskan, mie emang diberi sedikit minyak. Tujuannya agar mie tetap terurai dan tidak menempel satu sama lain. Dan kecap sengaja ditambahin pas momen ini *jiaaaah momen*, agar bisa kecampur merata gitu.. Jadi kan ga grogi pas diatas kompor, dan takut keburu hangus *yang grogi barangkali cuma aku aja kaliiiiiiii*
  2. Kemiri disangrai dulu seblom dihaluskan, agar tidak ada aroma langu
  3. Versi asli memakai sayuran: taoge, irisan kol, sawi caisim... Dan untuk unsur hewaninya bisa pakai: suwiran daging ayam, dan potongan bakso. Naaah kebayangkan, mie goreng yang kubikin seminimalis apa? hehehehe

Selamat mencoba yaaaaaaaaa...^^

PS: maap proses ngedit potonya terlalu bersemangat... jadinya warnanya too much gini..^^
tabahkan hatimu ya pemirsaaaaaaaah... jangan kapok mampir kemarih...