Senin, 21 Januari 2013

Zuppa Soup



Puff pastry yang mengembang tinggi *persis gunung yang mo mletus*, trus cream sup yang lembut di dalam mangkok membuat sup ini cocok untuk jadi menu inceran di kala kondangan *wkwkwkwk ini mah gue banget alias pengakuan pribadi!!!^^

Alhamdulillah, percobaan pertama langsung sukses lancar jaya *ngelap keringet...*
Kaya gini ni yang bikin syemangat 45 terus berkobar hihihi *Pembelajar amatiran emang perlu ekstra penyemangat ^^ *

Dan ternyata ga susyah bu ibu... *klo dah sukses, baru brani deh bilang kaya gini*
Untuk mengurangi resiko kegagalan dan kerepotan, aku pake puff pastry-nya yang dah jadi aja...^^


ZUPPA SOUP
Resep terinspirasi dari Sajian Sedap
tapi dah aku sesuaiin dengan persedian di kulkas jadinya kaya gini ni:

Bahan:
Bahan Kulit: 
  1. Puff Pastry dah jadi *iing pake merk EDO, rekomendasi seorang kawan, dah ada label halalnya juga*
  2. Kuning telur untuk mengoles
  3. Wijen / parutan keju untuk taburan

Bahan Soup:
  1. 150 gram dada ayam
  2. 1.000 ml air 
  3. 1 buah bawang bombay, cincang halus
  4. 2 siung bawang putih, cincang halus
  5. 1 buah sosis sapi, potong2
  6. 2 buah jagung ukuran sedang, sisir
  7. 2 sendok makan tepung terigu protein sedang 
  8. garam secukupnya
  9. merica bubuk secukupnya
  10. pala cincang, dihaluskan secukupnya 
  11. gula pasir secukupnya
  12. 200 ml susu UHT yang plain
  13. 3 sendok makan mentega tawar untuk menumis 
Cara Membuat:
  1. Soup, rebus ayam dan air sampai mendidih dan ayam matang. Angkat dan saring air kaldunya. Ukur 800 ml air kaldunya (kalau kurang boleh ditambah air)
  2. Potong-potong kotak ayam. Sisihkan.
  3. Tumis bawang bombay dan bawang putih sampai harum. Masukkan jagung dan sosis. Tumis sampai layu. Tambahkan tepung terigu. Aduk sampai berbutir.*pastikan terigu ampe mateng bener yaa*
  4. Tuang air kaldu ayam sedikit-sedikit sambil diaduk sampai licin. Masukkan ayam, garam, merica bubuk, pala, dan gula pasir. Masak sampai mendidih. Tambahkan susu. Masak hingga meletup - letup.
  5. Tuang dimangkuk tahan panas. Oles bibir pinggan tahan panas dengan air. Tutup dengan kulit.
  6. Olesi permukaan kulit dengan kuning telur, dan beri taburan wijen ato parutan keju.
  7. Oven 20 menit dengan suhu 200 derajat Celcius sampai matang.

Punya mangkuknya yang mungil-mungil model gini... 
Tapi ternyata porsi gini aja dah ngenyangin banget... 
*mungkin karna puff pastry-nya siy ya*


sesaat seblom masuk oven, 
tapi dah dikasi 'blush on' berupa kuning telur dan taburan wijen...


 jreng jreeeeeng, fresh from the oven...


Catetan:
  1. Jika pengen soup yang lebih kental, susu UHT monggo diganti ama cooking cream, dan jumlah kaldunya dikurangin... Klo daku mah lebih suka yang light... Ukuran diatas, menurutku dah pas ^^
  2. Soup bisa ditambahkan wortel ato brokoli...
  3. Kondisi tiap oven beda2 yaa, aku perlu 35 menit loh untuk membuat kulit pastry yang merekah berseri gini *cieee uhuuk*
  4. Jangan lupa untuk preheat oven seblom mangkok soup masuk oven yaa...

...dijepret pas ujan petir... jadinya warnanya syerem kaya gini... 
sambil moto, sambil nyuapin diri sendiri hihihi


Alhamdulillah, anak2 doyan banget... Emaknya apalagi :P
Hehehe bisa dibikin sekuelnya niy pas ayah pulang...^^


Selamat mencubaaaaaaa.....

Sabtu, 19 Januari 2013

Teh Tarik Dengan Cincau

 

Ini entry bisa dikategorikan sebagai: ngasal mosting, iseng2 gag berhadiah...
Kenapa bisa seperti itu? hihihihi karena ga perlu resep! Hanya perlu sedikit improvisasi aja di dapur...
yaah, kali aja pembaca ada yang iseng kaya aku and looking for something new hihihi ^^

Resep aslinya terinspirasi dari tabloid Saji, tapi pake cappuccino dan bubble dari sagu...

Kenapa ga pake cappuccino? 
Karna aku ga minum kopi, maka digantilah ama teh tarik...^^

Lha terus kenapa ko ga pake bubble juga? hihihihi lagi males mbikinnya...*nyengir kuda*
*klo ada yang mo lempar sepatu, monggo: asal sepasang dan nomor 40 ya....*

TEH TARIK DENGAN CINCAU HITAM

Bahan: 
  1. Teh Tarik, daku pake merk max tea *sumprit aku bukan salesnya! tapi klo max tea mo bayar aku, huo ho ho kuterima dengan tangan dan dompet terbuka....*
  2. Air panas secukupnya
  3. Es batu secukupnya
  4. Cincau hitam, serut pake parutan keju memanjang... Tapi klo dirasa terlalu mungil silakan pake serutan untuk singkong dan wortel... Ato mo dipotong kotak2, juga ga majalaaaaah ko...^^

Cara: 
  1. Larutkan teh tarik dengan air panas dengan ukuran 1/3 dari kapasitas seharusnya, hingga tercampur sempurna...
  2. Ambil beberapa sendok cincau..
  3. Tambahkan es batu
  4. Udah selese, tinggal diminum...^^

Gimana? guampangkaaaan? cara sederhana agar acara minum jadi beda...*halaaah*
Monggo barangkali ada yang mo nyoba bikin sendiri, ato mo combine ma jenis minuman yang laen? Aku tunggu loh share-nya..^^

 

Dan sambil minum teh tarik feat. cincau, kita duduk2 dulu yuuuuk... *nggelar tiker*

Kmaren ada sahabat yang dah mampir ke Panci Baris dan dia bilang ma aku: ko ga bisa di klik kanan tho? ko ga bisa diprint?

Ko ga bisa di-print? ...insyaAllah bisa ko, tapi jangan pake klik kanan... Klo mo alternatif laen, bookmark aja... Ato mo cara tradisional ky aku: dicatet... *ciyuuus, aku sring nyatet klo browsing dari hape* Menurut aku ga ada kata primitif untuk sebuah proses belajar, nulis tanganpun aku ga masalah...

Ko ga bisa klik kanan?  mmmmm...sampe sekarang aku emang masih pasang 'no klik kanan'. Kenapaaa? *siyapkan mata anda, untuk mbaca uraianku yang panjang kali lebar sama dengan luas*

Sodara, ga gampang loh jadi foodie blogger *mule curhat niy*
Anda harus seleksi resep, blanja bahan, trial di dapur *blom lagi klo gosyong dan resepnya ternyata sesat*, nata yang dah jadi, moto *sambil uber2an ama natural light alias matahari biar ok potonya*, seleksi poto, sedikit ngedit untuk tambahin watermarks ampe proses uploadnya... *tarik napas panjaaaaaaang, lepaskaaan...* 

Belajar dari para pendahulu foodie blogger laen yang karyanya di curi tanpa permisi *emang ada maling yang pake izin?* dan kemudian si maling memasang iklan2 dengan gambar2 yang tidak sopan... Aku asli ga rela hasil jerihku dibegitukan, sungguh ga rela klo dikomersilkan apalagi untuk yang kaya gitu... It's really BIG NO NO!!! *jarang2 kan aku pake tanda pentung, ampe 3 biji pulaaak...*

Jika anda punya rumah, dan anda pengen pasang pager untuk keamanan anda sendiri, apakah itu salah? Gag kan...? Blog ini ibarat 'rumahku', aku punya hak juga duwooong untuk 'pasang pagernya'...

Emang ngerasa content dah ok gituh, ampe GR mo ada yang nyolong?  
Sama sekali gag. Aku baru seumur jagung blajar jadi foodie blogger *3 bulan bner2 kaya umur jagung kan?*, baru setaun trakir lah semangat blajar ngedapur, dan mungkin baru 4 bulan pegang kamera yang sampe aku ngetik ini, manualnya blom khatam2 ku baca...
Dari situ aja dah ketauan seberapa dangkalnya ilmuku kan?  
Aku masih harus banyak belajar dan belajar banyak..

Emang klo 'ga bisa klik kanan', lantas ga bisa dicuri maling?
Bisaaa aja siy, tergantung malingnya, mampu dan mau gaaa... 
*untuk para maling, insyaflah, cukupkan diri anda hanya dengan yang halal...*

Aku hanya pengen melindungi karyaku...
That's all...

Makasih yaa, dah mo berkunjung di blogku dan mo mbaca curhatanku...
Jangan kapok mampir yaaa hihihihi
Gimana mo nambah teh tariknya???? ^^

Jumat, 18 Januari 2013

Cheese Banana Cake




Edisi berakrab ria dengan oven kado ultah dari swami *makasih ya maaaas ^^
masih blom sepenuhnya mudeng, ama setelannya...
Selalu aja butuh waktu lebih panjang dari yang diresepkan, dan nambah waktunya ga nanggung-nanggung... kadang ampe 30 menit *doeng!* Dan yang ada, hampir tiap lima menit aku patroli depan oven... Kayanya aku emang perlu banyak blajar ngoven deh *syemangaaat!!!*

Terinspirasi dan terkompori oleh mba Juliani yang cheese banana cake-nya sempet ngorbit di Fb taun kmaren...*makasih komporannya jeng*  
Untuk resepnya nyontek dari blognya Teh Ricke  *nuhun Teh untuk sharingnya....*




Cheese Banana Cake
by Ricke 'Bunda Nadhifa'

Bahan:

300 gram pisang yang matang sekali
100 ml yogurt tawar kental
220 gram terigu protein sedang
1 sdt baking powder
1/2 sdt soda kue
1/4 sdt garam
5 butir telur ukuran besar
1 sdt cake emulsifier (optional)
100 gram gula pasir
1/2 sdt essence vanilla
150 gram margarin, lelehkan dan dinginkan
100 gram keju cheddar parut

Taburan:
50 gram keju cheddar parut

Cara membuat:

1. Siapkan loyang, olesi margarin dan taburi terigu tipis-tipis. Sisihkan.
2. Panaskan oven 160'C.
3. Campur dan ayak terigu, baking powder, soda kue dan garam. Sisihkan.
4. Kocok telur, gula pasir dan cake emulsifier hingga mengembang, kental dan putih (sudah kaku membentuk jambul petruk). Tambahkan essence vanilla. Kocok rata.
5. Haluskan pisang dengan menggunakan garpu, campur dengan yogurt kental. Aduk rata.
6. Masukkan campuran pisang sedikit demi sedikit ke dalam adonan telur sambil dikocok perlahan dengan mixer kecepatan rendah (speed 1).
7. Masukkan margarin leleh sedikit demi sedikit sambil diaduk balik dengan spatula.
7. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sambil diaduk balik dengan spatula. Jika setelah selesai memasukkan terigu dirasa masih ada terigu yang belum tercampur, kocok rata dengan mixer kecepatan rendah (speed 1) cukup sebentar saja.
8. Masukkan keju cheddar parut. Aduk rata dengan spatula.
9. Masukkan ke dalam loyang. Panggang hingga matang dan kecoklatan sekitar 45-60 menit. Test tusuk.
10. Potong-potong dan sajikan.

 



Catetan:
  1. pisang yang dipake, yang mateng banget yaaa... bahkan bonyok pun ga majalah ^^ malah asik kan, ga jadi mubadzir...
  2. kondisi tiap oven beda2, oven ku butuh waktu lebih lama dari yang diresepkan... 


Ini cake teksturnya lembut *mungkin karna penggunaan yoghurt yaaa*
Pisang dan keju ternyata berjodoh di cake ini hehehe
Akirnya sekarang dah punya alternatif 'Pertolongan Pertama pada Pisang yang dah mulai Bonyok' kan...? ^^ Selamat mencubaaaaaaaa....^^

Kamis, 17 Januari 2013

Kembang Goyang alias Antari

Termasuk keluarga 'camilan klasik yang biasa ngorbit di toples pas hari raya pada zaman dahulu kala'...
Kenapa dahulu kala..? Ya iyalaaah, lha wong skarang dah digusur ama 'camilan londo' kaya  cheese stick, nastar, kaastangel, putri salju dkk :-(

Sengaja mengagendakan untuk hunting cetakan kembang goyang ini di Pasar Gede pas liburan akir taun kmaren di Malang. Dapetnya yang jumbo, tumpuk pula, harganya 7500 rupiah. Eeeeeh pas maen ke TBK langganan di Semarang, ketemu sama si cetakan yang ga dobel, harganya murah pula: gocheng sajaaaaaaaa.....^^ *jadi heiran knapa aku slama ini ga tau yaaa wkwkwk*
Btw, akirnya aku pake yang ga tumpuk dengan alasan: ga terlalu gede ... ^^



Secara umum, kembang goyang alias antari ini dibagi jadi 2 rasa: manis dan asin... 
Tapi manis dan asinnya pun ga yang terlalu tajam gitu...
Di beberapa daerah, kembang goyang ini dikasi pewarna ijo dan pink..
Yang jelas teksturnya renyah (mungkin karena penggunaan tepung beras ya): begitu kriuuuuk dan krauuuuk....^^

Resepnya (seperti biasa) hasil nyontek dari blognya mba Yulyan Parwati  *makachi yo mba, resepnya cucok bener*


Kembang Goyang alias Antari
Source : Ragam Kue Tradiosional, Sedap

Bahan :
  1. 150 gr tepung beras
  2. 25 gr gula pasir halus (iing pake gula pasir biasa, yang diblender bentar)
  3. 1 btr telur
  4. 1/4 sdt garam
  5. 200 ml santan dari 1/2 butir kelapa (iing pake kara segitiga yang dicampur aer hangat hingga jumlah totalnya 200 ml)
  6. 4 sdt wijen
  7. minyak untuk mengoreng

Cara :
  1. Aduk semua bahan sampai larut *bisa juga siy pake mixer: mudah dan praktis ^^
  2. Panaskan cetakan kembang goyang dalam minyak yang sudah dipanaskan
  3. Celup cetakan kedalam adonan (memasukkan cetakan jangan sampai tenggelam, cukup bagian bawahnya hingga setinggi cetakan, supaya saat adonan masuk kedalam minyak bisa terlepas) Masukkan ke dalam minyak sambil digoyang-goyang sampai terlepas *so that's way it's called kembang goyang ^^
  4. Goreng sampai matang dan kering. Dinginkan dan masukkan dalam wadah terutup.


Sebelum mencetak, panaskan dulu cetakan dalam minyak yang akan dibuat untuk menggoreng...
*cetakan ini dah dimodif oleh asisten di rumah kami* bentuk aslinya antara cetakan kembang dan kawat mbentuk sudut sekitar 130 derajat... 
Klo cetakan ini dah dilurusin alias jadi 180 derajat, hasilnya lebih efektif... it works.... ^^


di beberapa daerah, malah ada yang nyebut ni camilan: roda andong!!! ^^
*eh tapi emang mirip siy*




Tertarik untuk mbikin camilan tradisional yang unik dan begitu kriuuuuuuuk dan krauuuuuuuuuk...? ^^
Silakan cari cetakan duyuuuu dan langsung di eksekusi: insyaAllah ga susyah ko...
Monggo dipun cobi..^^


Senin, 14 Januari 2013

Birthday Cake (Brownies Kukus Cokelat)


Hari ini, tepat 14 Januari 2013, anakku yang bontot, si Muthi genap 4 tahun...
Seperti biasa ga ada perayaan khusus yang pake acara ngundang orang di rumah kami...
Tapi aku seneng klo anak ato suami lagi ultah gitu: ada alasan kuat untuk percobaan kue centil yang pake butter cream gitu hihihihi *walaupun kadang ga ultahpun, aku tetep iseng bikin siy ^^ * 
Dan karena, tanggal 14 Januari ternyata hari kerja *senen pulaa* maka kuputuskan untuk mengublek ni birthday cake sehari lebih awal: tanggal 12 Januari sore untuk dihidangkan tanggal 13 Januari siang ^^

Makanya dari awal bulan, aku dah nawarin si Muthi, pengen kue model apa... *deuuu, si emak semangat 45* 
Dan Muthi bilang, "Ibuk, dek Muthi tolong buatin kue barbie yaaaa..."
Wedew, giliran dia request gitu, akunya yang ga pede hehehe
Akirnya waktu maen ke toko bahan kue, aku beli cetakan cake bentuk kupu-kupu. Produk Cina siy, dan harganya jauuuuuuuuh lebih murah dari pasaran cetakan merk wilton yang udah kondang gulindang ituh... 

Untuk base cake-nya aku pake 'Brownies Kukus Cokelat'. Selaen karna belum pernah nyobain, menurut aku *untuk saat ini* bekerjasama dengan dandang bin kukusan lebih bisa diharapkan hasilnya daripada pake oven... *baca: belom sepenuhnya pede pake oven untuk jenis cake yang masih trial gitu hehehe* 

BROWNIES KUKUS
Sumber: Buku 500 Resep Kue & Masakan Koleksi Kursus Masak Ny. Liem

Bahan A:

12 butir telur
450 gr gula pasir
1/4 sdt garam
20 gr cake emulsifier (eg: Tbm, Sp, Ovalet)
1/2 sdt vanili bubuk

Bahan B (campur dan ayak):

250 gr tepung terigu protein sedang
100 gr cokelat bubuk
1 sdt baking powder

Bahan C (cairkan):

350 ml minyak sayur
200 gr dark cooking chocolate

Bahan D:

150 ml susu kental manis (iing: ganti pake meises secukupnya)

Cara:
  1. Campur dan kocok bahan A hingga mengembang dan kental (jambul petruk)
  2. Masukkan bahan B sedikit demi sedikit hingga merata (iing pake mixer, speed paling rendah)
  3. Tuang bahan C, aduk balik dengan menggunakan spatula hingga tercampur rata.
  4. Tuang 1/2 adonan dalam loyang yang telah dioles minyak
  5. Kukus dalam dandang yang telah panas sekitar 10 menit
  6. Taburi permukaan brownies dengan meises, tuang lagi sisa adonan hingga habis. Kukus lagi 30 menit hingga matang

mungkin karena ga pake kertas roti, 
sebagian permukaan brownies ada yang menempel di loyang


...work in process... 
*untuk 'mbatik buttercream' start dari jam 2 pagi, saingan ma hansip yang ronda ^^ *
lapisan buttercream dibikin tipiiiiiiiis karena aslinya aku kurang begitu suka buttercream dan karena stok buttercream yang emg pas2-an hihihi


aku pake spuit Wilton nomor 16, untuk badan kupu2; 
spuit Wilton nomor 127 untuk pinggiran bawah; dan sisa2 fondant untuk antena kupu2..^^


Catetan:
  1. Untuk ngublek kue ini, aku cuma 1/2 resep yaaa... Kebetulan loyang kupu2 yang kupake muatnya cuma untuk 1/2 resep...
  2. Klo mo pake cara asli alias pake susu kental manis sebagai filling: sebelum adonan masuk ke dalam loyang, ambil 200 gr adonan, campur dengan bahan D, sisihkan. Bagi SISA adonan menjadi 2. Tuang bagian pertama dalam loyang dan kukus 10 menit.  Masukkan adonan yang 200 gr, kukus 10 menit lagi. Baru masukkan sisa adonan, kukus hingga matang *semoga pada ngerti ya, bacanya rd panjaaaang*
  3. Tentuin tema birthday cake dari jauh hari.. Owiyah, penting juga dipikirin mo hias pake apa.. Mo pake buttercream, fondant ato ganache... tentuin pula jenis cake plus resep yang akan dipake.. Aku percaya setiap ibu, punya resep andalan...
  4. Ketersediaan bahan sangat penting yaa.. Jangan sampe kaya aku, keabisan buttercream n fondant :P akibatnya bisa ditebak, birthday cake ku minimalis banget... Bahkan sekedar untuk tulisan dikiiiit aja dah ga ada stok wkwkwkwk...ga kebayang gimana sutrisno-nya klo aku musti terima pesenan *salut dan dua jempol untuk para produsen cake rumahan*



Walaupun akhirnya bukan barbie cake seperti request awalnya, Muthi seneng loh dengan butterfly birthday cake-nya... "Ibuk, makasih yaaa..." si Ibuk pun atinya meleleh... T_T
Semua capek plus kepala tuing-tuing karna ekstra bergadang langsung triiiiing ilang ^^ Biarpun cuma cake sederhana, aku seneng bisa mbikin birthday cake sendiri buat anakku..
Pengalaman yang menurut aku priceless..^^
Jadi syemangat buat mbikin birthday cake lagi deeeeh hihihi *lagi cari alesan apa gitu*
 

 asli, aku rada kesulitan moto... semarang seharian ujan plus mendung...
jadinya ga bisa kinclong deh si artisnya...


...sisa brownies setelah dibagi tetangga kiri kanan rumah...
testurnya masih agag padet karena baru kluar dari kulkas...
btw, kayanya mbagi adonannya ga rata: layer pertama lebih tebel dari layer kedua..
hihihi kliatan banget yak newbie-nya^^


sayang si ayah pas belom jadwalnya pulang...
namun kelak pada saatnya nanti, kami akan dapat berkumpul kembali, insyaAllah.. 
we miss you a lot, ayah..


Finally, barakallah ya dek Muthi...
Met milad yang ke-4, semoga hidupmu bahagia dan selamat dunia akhirat, amin....

Sabtu, 12 Januari 2013

Pisang Bakar

Hari posting sedunia: kapan mbikin dan motonya, kapan pula mostingnya ^^ Biasaaaaaaa.... *ibu2 sok sibuk hehehe*


Butuh alternatif mudah untuk mengolah pisang...? 
*terutama jika terdapat indikasi: pisang tergeletak beberapa hari tak berdaya di meja makan ^^*
Makaaaa...bakar saja pisangnya! ^^ 
Dan beri topping sesuka hati... Mo meises, parutan keju, pecahan kacang, beberapa scoop es krim, susu kental manis, madu, selai blueberry dkk... Praktis dan yummy ^^ 
Anak-anakpun sukaaaa... Hihihi aku yakin deh, pasti smua ibu dah pernah  'menyulap pisang' pake cara gini yaaa...

Akir desember kmaren dapet hibahan pisang kepok sesisir... Dan berdasarkan saran swami tercintah, dibakarlah si pisang kepok pas tgl 1 Januari 2013 hehehe *hari libur abis taun baru, smua warung tutup, ga da yang jual cemilan ^^*

Bahan:

1. Pisang, klo ada siy jenis kepok, belah memanjang
2. Margarin untuk membakar diatas pan teflon
3. Aneka topping *kali ini aku cuma pake parutan keju, meises ama Susu kental manis yang putih*  


Cara:

1. Bakar pisang di atas pan yang telah dioles sedikit margarin
2. Sedikit tekan-tekan dengan ujung sendok kayu
3. Setelah sedikit kecoklatan, angkat.
4. Tata di atas piring, dan beri toppingan sesuai persediaan kulkas..^^
5. Sajikan hangat...
 


Catetan: 
  1. Pake pisang apa aja bisa kali yaaaaaa... kan niatnya biar pisang yg ga laku jadi laku hehehe tapi klo mau lebih oke, pake aja pisang kepok, teksturnya pas buat dibakar, ga kelembekan
  2. Lebih enak, pisang bakar ini disajikan hangat, aroma bakaran pisangnya masih berasa... 

Pisang bakarnya laris looooh temans, alhamdulillah semua sukaaa...
Karena jumlahnya buanyaaak, maka bisa dianter ke tetangga yang ngasi pisang ini lagi ^^
Hayuuuuk berminat mencoba??? ^^

Salad


Apa yang terlintas di benak Anda klo denger kata 'salad'?
Potongan buah dan sayur, terkadang juga menyelip sedikit bagian dari protein hewani disana, sesuatu yang kresssh, biasanya di jual sebagai ragam cold appetizer di resto western food...?

Salad adalah suatu istilah yang luas digunakan sebagai jenis makanan yang terdiri dari campuran potongan-potongan bahan-bahan makanan siap santap. Suatu salad dapat disajikan dingin-dingin (setelah didinginkan terlebih dahulu dalam lemari pendingin) atau disajikan dalam temperatur ruang, dan dapat juga menjadi isi dari ''sandwich'' (roti lapis). Walaupun dapat dibuat atau terdiri dari bahan daging matang atau telur (rebus atau goreng), umumnya jenis makanan ini terdiri dari setidaknya satu jenis sayuran mentah (lalapan) atau buah-buahan, umumnya digunakan selada. Seringkali salad disajikan dengan saus (dressing) tertentu.  (Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas).



...colours on my plate.. anyone? ^^


Kayanya ga ada orang yang ga bisa bikin salad deh...
Tinggal campur ragam sayur ato buah yang kita inginkan, cuci, potong2, tinggal santap...
Dressing bisa berupa thousand island (tinggal cocol aja) ato bisa juga bikin campuran mayonaise dan jeruk lemon ato mungkin olive oil..? bergantung selera dan ketersediaan di kulkas masing2...

Untuk salad kali ini aku memakai wortel bentuk korek api, potongan pir, potongan lettuce, potongan kol ungu, bombay dan buah kersen atau talok (Muntingia calabura L.).
Tentang kersen, alhamdulillah di halaman rumah kami tumbuh pohon kersen yang pohonnya rindang dan banyak buahnya ^^ Di beberapa daerah, buah ini juga dinamai ceri (tapi bukan ceri untuk yang kue itu yaaa, beda lagi...)

...brokolinya ga sempet kepotong buat salad karena keburu abis di bikin juice hihihihi...

...seger dan sehat... 

Yuuuk mbikin salad sendiri yuuuuk....
Selamat mencuba...^^

Rabu, 09 Januari 2013

Ketan Bubuk

  
Masa-masa aku kecil dulu, aku sering loh jalan2 pagi ma almarhum mbah kakungku...
Pas SD, jadwal jalan-jalannya ganti pas wiken ^^
Waktu itu jalan di Malang masih sepi, gag serame sekarang... Banyak pohon2 besar di sepanjang jalan.. Pulang jalan2, biasanya kami mampir di warung di Jalan Jombang, sekedar menikmati semangkok bubur kacang ijo ^^ Ato klo ga gitu, kami mampir di warung di jalan Gading Pesantren, beli nasi pecel dan pisang goreng yang kata ibuku segedhe dingklik2 hehehe... Klo bosen, kadang kami mampir di warungnya Mbah Sam di Klampok Etan, membeli beberapa bungkus ketan bubuk untuk dibawa pulang...
Kenangan masa kecil itu indah ya teman? Memorable banget... ^^
*semoga Allah mengampuni smua dosamu dan menerima amalmu, mbah Kung-ku sayang T_T

Naah, kembali ke blog...^^
Kali ini aku akan membahas pengublekan Ketan Bubuk... Makanan jadul, yang dah mule tergusur dengan jajanan modern... Liat postingannya mba Aurora di Fb dan mba Yulyan Parwati di blognya, hehe jadi pengen blajar mbikin sendiri ^^

KETAN BUBUK

Bahan:

1. 500 gr beras ketan, rendam semalam
2. Garam secukupnya
3. 2 lbr daun pandan, simpul

Pelengkap:


1. Kelapa muda parut, campur dengan sedikit garam, kukus

Bubuk Kedelai: 


1. 200 gr Kacang kedelai, sangrai
2. 3 sdm gula pasir
3. 1 sdm garam


Cara:

  1. Setelah di rendam, cuci beras ketan hingga bersih, tiriskan.
  2. Kukus ketan dalam dandang, sekitar 15 menit..
  3. Buka tutup kukusan, perciki dan aduk dengan rata ketan dengan 300 ml air panas (jumlahnya klo ga salah sekitar itu deh). Kukus kembali hingga matang.
  4. Bubuk Kedelai: Campur semua bahan bubuk kedelai didalam blender, haluskan hingga halus betul. Jika perlu ayak hasilnya sehingga bubuk yang didapat benar-benar halus.
  5. Hidangkan ketan bersama bubuk kedelai dan parutan kelapa

...parutan kelapa blom tampil... 
...karna pas itu blom bli di pasar ^^

  
 ...mug seng blirik hejoo, persis kaya punya mbah Kung...
    Catetan:
    1. Jenis beras ketan macem2, pastikan pilih yang terbaik agar hasilnya juga ok ^^
    2. Parutan kelapa dikukus dulu agar lebih awet, klo pake yg fresh ya monggo, tapi ga tahan lama yaa..
    3. Buat penderita sakit maag, sebaiknya jangan terlalu banyak makan ketan, karena rada sulit dicerna.. Perut jadi kurang nyaman *based on true story hihihi*

    Tertarik untuk melestarikan makanan jadul?
    Yuk mariiih silakan dicuba mbikin sendiri yuuuuuk... ^^

    Martabak Manis Pandan

     

    Taun lalu, aku dah pernah nyobain bikin sendiri martabak manis yang pake ragi...
    Resepnya, seperti biasa, dapet dari googling... Dah lumayan cocok sih sebenere, hasilnya dah nyerat..
    Naaah kali ini, sekalian ama Monthly Event Pawon Ibu: Martabak Manis, aku mo nyobain resep lain yang ga pake ragi... ^^


    MARTABAK MANIS PANDAN
    Sumber:  sajian sedap
    *dengan sedikit modifikasi penambahan perisa pandan*

    Bahan Dasar Martabak Manis :

    500 gram tepung terigu protein sedang
    1 sendok teh baking powder
    150 gram gula pasir
    2 butir telur, dikocok lepas
    1/4 sendok teh vanili bubuk (iing: beberapa tetes essence pandan +  pewarna hijau)
    1/2 sendok teh garam
    650 ml air

    Bahan Taburan (per Loyang):


    margarin
    gula pasir
    meises
    keju parut
    susu kental manis putih

    Cara Pengolahan :
    1. Martabak manis: ayak tepung terigu dan baking powder. Masukkan gula pasir. Aduk rata. Tambahkan telur kocok dan garam. Aduk rata.
    2. Tuang air sedikit - sedikit, essence pandan dan pewarna hijau sambil dikocok dengan kecepatan rendah sampai lembut. Diamkan 1 jam. Adonan siap digunakan.
    3. Timbang 250 gram adonan. Tambahkan 1/4 sendok teh baking powder. Aduk rata.
    4. Tuang di cetakan martabak manis yang sudah dipanaskan dengan api sedang selama 15 menit. Cetakan tidak perlu dioles. Biarkan berbusa. Kecilkan apinya. Biarkan sampai berlubang. Tabur gula pasir. Tutup sampai matang. Angkat.
    5. Oles margarin. Tabur meises dan keju parut. Potong dua. Tumpuk. Oles kulitnya dengan margarin. *karna martabak bikinan ku tipis banget, makanya langsung kutumpuk ama hasil pemanggangan yang satunya*

      ...sesaat setelah adonan masuk HPC: mulai keluar gelembung mungil-mungil... 
      Inget ya, tetep pake api yang keciiiil biar ga gosyong...

       ...harusnya memang ditekuk, bukan ditumpuk kaya gini... 
      *improvisasi calon juragan maratabak manis masa depan ^^
    Catetan:
    1. Aku nyoba resep ini cuman setengah resep, itupun manggangnya ga kujadiin satu alias jadi 2 kloter... Alhasil jadinya martabak manisku tidak sesuai kaidah penampakan martabak yang setebel kamus itu... Saranku klo emang mo nyoba setengah resep, manggangnya jadi satu aja yaaa... *owiyah, aku manggangnya pake HPC*
    2. Segera setelah kluar dari loyang *ketika masih panas2*, segera olesin martabak dengan margarin. Alasannya: adonan martabak ini tidak menggunakan margarin (dan juga butter). Jadi margarin (atau butter) dioleskan, untuk memberikan efek lebih lembut pada martabak manis... Begitu sodara2 ^^  
    3. Klo margarin diganti butter wanginya lebih khas, rasa lebih lembut, dan kalo dijual pastinya lebih mahal... *ya iyalah, butter harganya lebih mihil gituuu*
    4. Dulu seblom punya HPC, aku pernah nyoba pake teflon, tapi gosyong dengan suksesnya.. Padal aku dah pake api super duper kecil... Mungkin antara api dan wajan teflon, harus dilapisi 'sesuatu' ya, agar apinya tidak terlalu cepet menggosongkan si adonan... Punya HPC manfaat banget *maap, daku bukan sales ^^ *tapi klo emg buat jualan, loyang baja yang tebel tetep yang teroke utk direkomendasikan...^^

       ...tebelnya kaya buku LKS karna saking tipisnya, isinya hemat (baca: dikit), seratnyapun masih muncul malu2 kucing tapi kan hasil bikinan sendiriiiiiiii dan yang penting enyak!!! that's it... *hihihi mencari pembelaan*

    Gimana, tertarik untuk pesen gerobak? eh mbikin martabak manis?
    Mariiih mbikin martabak manis dulu hingga sukses, baru pesen gerobak buat jualan... ^^
    Selamat mencuba....

    Minggu, 06 Januari 2013

    Kue Mangkok

      
    Kue mangkok ini masih sodaraan ama bolu kukus alias roti kukus ^^
    Seblom nyoba kue mangkok yang resep ini, aku dah nyoba mbikin pake resep yang laen. Hasilnya... kue mangkok-ku pada mingkem, alias ga mau mekar *nangis gulung-gulung*
    Urusan ama kue yang harus mekar gini, emang tricky banget... padal dah patuh dan taat pada panduan resep plus ngikutin tips dari mana-mana... *asli angkat topi buat produsen kue mangkok dan roti kukus* 

    Sumber Contekan: Natural Cooking Club

    Bahan:
    125 gr tape singkong
    175 gr gula pasir
    100 gr tepung terigu
    150 gr air
    75 gr gula pasir
    200 gr tepung beras
    200 ml air dingin
    150 ml air soda
    1 sdt baking powder

    Cara membuatnya:
    1. Campur tape dan 175gr gula pasir, aduk rata sampai halus.sisihkan
    2. Campur tepung beras dan air dingin, uleni sebentar, sisihkan.
    3. Masak air dan 75gr gula pasir hingga mendidih dan gula larut, tuang sedikit demi sedikit kedalam tepung terigu sambil diaduk hingga rata.
    4. Campur adonan tape dengan adonan tepung beras, uleni hingga licin, lalu campur adonan ini dengan adonan tepung terigu, uleni terus hingga rata.
    5. Masukkan baking powder, aduk rata, lalu tuangi air soda sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan encer. Saring.
    6. Beri pewarna secukupnya.
    7. Panaskan cetakan kue mangkok dalam kukusan beruap banyak, tuangi cetakan dengan adonan. Kukus 20 menit. Angkat.

    tarrraaaaaa, tutup dandang pun dibuka: biarpun mekarnya 'gag ngakak sempurna', tapi liat kue mangkok model kaya gini, lumayan bikin legaaaaaa... ^^

    request si Ihsan, kue mangkoknya diwarna biru *syerem*


    Catetan:
    1. Pastikan selalu untuk menutup kukusan dengan serbet bersih, agar uap air tidak menetes pada kue...
    2. Patuhi semua step nya ya... Menuhin smua aja blom tentu mekar sempurna... *menghela napas panjaaaaaang*
    Tertarik untuk uji nyali mbikin kue mangkok yang ngakak? ^^
    Yuuuk, marih silakan dicoba.... ^^

    Sabtu, 05 Januari 2013

    Ikan Bakar & Sambal Mangga



    Ni dimasak bulan kmaren, tapi karna blom kepegang, akirnya baru skarang bisa mosting...
    Seperti biasa, masaknya kapaaaan, mostingnya kapaaaan ^^
    Critanya, salah seorang bos di kantor bawa sekardus mangga indramayu dari kebon bliou. Namanya juga warga banyak, kebagianlah daku satu biji yang masih agag mengkal. Alhamdulillah, seumur-umur baru kali itu aku tau namanya mangga indramayu. Klo rejeki ga kmana2, ya sodara2? ^^ Dan untuk mengabadikan *ciee bahasanya* momen makan mangga indramayu, makanya diputuskan untuk mengolahnya menjadi... sambal mangga!^^ Dan karna ga mungkin sambal mangga dimakan gitu doang, maka diputuskan untuk skalian ... mbakar ikan! ^^ Hoalaaah gara2 sebiji mangga, akirnya malah heboh hihihi...



    Sambal Mangga
    Sumber contekan: sajian sedap

    Bahan:

    8 buah cabai merah keriting
    7 buah cabai rawit merah
    1 sendok teh terasi goreng
    1 sendok teh garam
    1 sendok teh gula merah, disisir
    100 gram mangga muda, diiris korek api halus (iing pake satu mangga utuh)
    1 sendok makan minyak goreng sisa goreng terasi

    Cara membuat:
    1. Ulek kasar cabai merah keriting, cabai rawit merah, terasi, garam, dan gula merah.
    2. Masukkan mangga muda. Aduk rata sambil sedikit diulek. Tambahkan minyak goreng. Aduk rata.


    Ikan Bakar Gurami
    Sumber Contekan: sajian sedap  (pemakaian cabe aku skip, biar anak-anak bisa ikutan makan)

    Bahan:


    2 ekor (800 gram) ikan gurame, dikerat-kerat
    1 sendok makan air jeruk nipis
    3/4 sendok teh garam
    1 sendok makan air asam jawa (dari 1 sendok teh asam jawa dan 2 sendok makan air)
    4 sendok makan kecap manis
    1/2 sendok teh garam
    1/4 sendok teh gula pasir
    5 sendok makan minyak untuk menumis

    Bumbu Halus:

    8 butir bawang merah
    2 siung bawang putih
    2 sendok teh ketumbar
    2 cm jahe

    Cara Pengolahan :

    1. Lumuri ikan gurame dengan air jeruk nipis dan garam. Diamkan 15 menit.
    2. Panaskan minyak. Tumis bumbu halus sampai harum. Masukkan air asam jawa. Aduk rata. Angkat. Tambahkan kecap manis, garam, dan gula pasir. Aduk rata.
    3. Lumuri ikan dengan tumisan bumbu. Diamkan 15 menit.
    4. Bakar ikan gurame sambil dioles sisa bumbu sampai matang dan harum.

    Catetan:
    1. Karna mengandung unsur buah, sambal mangga ini akan berair jika didiamkan dalam waktu yang agag lama. Jadi klo bisa mbikinnya, sesaat seblom dimakan. Biar makin kresssssh ^^
    2. Brapa kali mbikin ikan bakar *mulai pake pan untuk panggang, pake oven, ampe paka arang yang musti dikipas2* menurut aku loh ya, metode paling oke tetep yang pake arang... Aromanya itu loh, syedaaap... Matengnya juga lebih mantap... Tapi ya gitu, asap jd menuhin rumah kami yang mungil ^^ Dan karna kali ini jumlah ikannya cuma cukup buat kami sekeluarga juga, maka diputuskan untuk meminimalisir aroma bakaran *biar ga nyampe tetangga sebelah2* dengan cara 'mbakar pake oven aja'...^^ 
     
    *nyamar jadi Farah Quinn duluuuu* 
    This is it... Ikan Bakar dan Sambal Mangga...!!! *mangganya gretongan*
    Dimaem ama nasi putih anget, alhamdulillah, nikmeeeeeeeh bangets..^^
    hayuuuk marih dicuba mbikin sendiri yuuuuk...