Sabtu, 25 Mei 2013

Putu Ayu



Kegagalan adalah sukses yang tertunda...???
Hehehehe tergantung gimana sudut pandang anda...

Sebagai pribadi yang positif *tsaaaaaaaah*, aku siy ga frustasi2 amat kalo hasil percobaanku ga sesuai harapan resep dan harapan orang rumah sebagai customer utamaku... 
Wajarlah klo ada kuciwa dikit2 gituuh *sembunyi dibalik serbet*
Tapi alhamdulillah ga pernah ampe nangis gulung2 siy yaaaaaaa *laen cerita klo acara percobaanku ini jadi sinetron tipi hiw3x!

Seblomnya aku dah pernah praktek bikin putu ayu, lumayan sukses lancar jaya...
Tapi kayanya aku kurang ati2 kali ini, jadinya putu ayu yang kubikin ga ngembang alias bantaaaaaaat sodara-sodara...! *doweeeeeeng* Aku yakin ga da yang salah ma resep, tapi emang mungkin ada prosedur yang ga sempurna....

Dan aku belajar banyaaaak hal, bukan melulu dari hasil yang oke, tapi juga hasil yang memble...
Bukan kah itu esensi hidup sodara? Belajar, belajar, belajar hingga jadi pribadi yang lebih baik dan mulia?
*hah kenapa aku mendadak bijak gini ya, brasa jadi ponakannya Mario Teguh *
So ini review resepnya mbakyu... 



Putu Ayu Pandan
source: Just my Ordinary Kitchen

Bahan:
  1. 250 gram terigu protein sedang, ayak
  2. 125 gram gula pasir 
  3. 4 butir telur
  4. 1 sdt cake emulsifier (SP/TBM/Ovalette) * iing pake 1/2 sdt*
  5. 1/4 sdt garam
  6. 1/4 sdt vanili bubuk
  7. 2 lembar daun pandan, sobek-sobek
  8. 200 ml santan sedang
  9. 1 sdt perisa pandan *iing pake 1/2 sdt*
  10. Beberapa tetes pewarna hijau
  11. Kelapa parut yang agak muda secukupnya (skitar 100 gram)
  12. Sejumput garam
  13. Sedikit vanili bubuk

Cara membuat:

  1. Siapkan cetakan, olesi dengan sedikit minyak. Sisihkan.
  2. Kukus kelapa parut dengan garam dan vanili bubuk. Angkat. Dinginkan.
  3. Tata kelapa parut di dasar cetakan, tekan agar padat. Sisihkan.
  4. Masak santan bersama daun pandan hingga panas cukup sekali mendidih saja. Matikan api. Buang daun pandannya. Dinginkan. Masukkan perisa pandan dan pewarna hijau. Aduk rata. Sisihkan.
  5. Kocok telur, gula pasir, cake emulsifier, garam dan vanili bubuk dengan mixer kecepatan sedang hingga mengembang, putih, kental dan kaku.
  6. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sambil diaduk merata atau gunakan mixer kecepatan paling rendah.
  7. Masukkan larutan santan sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan spatula karet dengan teknik aduk balik. Sampai benar-benar merata.
  8. Panaskan kukusan dengan api besar. Bungkus tutup kukusan dengan kain atau serbet yang bagus menyerap airnya.
  9. Masukkan adonan ke dalam cetakan yang sudah diberi kelapa parut. Tuang hingga hampir penuh
  10. Kukus dengan api sedang selama 20 menit atau sampai matang. Angkat. Keluarkan dari cetakan. Sajikan.


...sebagian ada yang kucetak pake cetakan kue sakura...

Catetan:
  1. Agar kue mengembang sempurna dan empuk pengocokan telur harus sampai benar-benar KENTAL dan agak KAKU. Dugaanku kocokan telur yang kubuat masih kurang kaku. Terus, pas masukin terigunya adonan langsung ambles alias kempes gitu... Saranku: pastiin bner2 kocokan telur udah kental dan kaku ya, kemudian terigu dimasukkan sedikit demi sedikit (klo perlu pake spatula dengan teknik aduk balik)  
  2. Meski yang bikin udah manis *uhuuuk*, tapi ni kue masih kurang manis menurut seleraku... Klo aku mo bikin lagi, kayanya ntar aku bakal tambahin ukuran gula pasir jadi 150 gr deh... 
  3. Agar kue tidak menjadi kering, setelah matang dan didinginkan, simpan dalam wadah tertutup rapat.
                                                 
...kurang padet niy kasi klapanya, jadinya putu ayu berjambul...^^

Rasanya enak... Aroma pandannya yang wangi turut mendukung penampakannya yang cantik...
Tapi aku mungkin emang lagi kurang beruntung: teksturnya kurang sesuai dengan harapan bangsa eh harapanku ding hehehehe
Ada seribu satu rahasia di dapur.... Sama resepnya belum tentu sama hasilnya loh...
Jadi blom tentu percobaan man teman akan bantat seperti  punyaku...
Berani mencoba??? *kedip-kedip*

1 komentar: