Sabtu, 30 Maret 2013

Poffertjes

Pernah ga, dah melengkapi diri dengan catetan belanja, tapi kebeli juga barang yang ga masuk list? *gue banget wkwkwk* Jangan sedih, you're not alone, mbakyuuu... itu artinya anda kreatip dan penuh inovasi seperti sayaaah!!!  *hihihi yuk marih kita toss ^^ *
Inilah salah satu hasil laper mata pas maen ke TBK *toko bahan kue*: beli loyang poffertjes... kayanya aku perlu kacamata kuda deh klo ke TBK lagi... Ada yang punya? aku minjem duwong... ^^


nah setelah punya loyangnya, baru deh googling resepnya...
ternyata ga jauh2, masih di blog nya mba Ricke, salah satu blog paporitku...^^ *nuhun Teh, untuk sharingnya*


Poffertjes 
Source: Just my Ordinary Kitchen

Bahan:
  1. 150 gram terigu protein sedang/all purpose *contohnya: merk segitiga*
  2. 100 gram terigu protein tinggi *contohnya: merk cakra kembar*
  3. 1 sdt ragi instant
  4. 50 gram gula pasir
  5. 3 kuning telur, kocok lepas
  6. 375 ml susu cair tawar, suhu ruang
  7. ½ sdt vanilla
  8. ¼ sdt garam
  9. ½ sdt baking powder (peres)
  10. 50 gram butter/margarin, lelehkan
  11. Keju cheddar potong dadu, secukupnya untuk filling *iing ga pake*

Topping:
Butter/margarin, lelehkan untuk olesan
Gula halus/gula donat untuk taburan

Cara membuat:
  1. Ayak terigu, tambahkan ragi instant dan gula tepung. Aduk rata.
  2. Campur kuning telur dan susu cair, aduk rata. Tuang sedikit demi sedikit ke campuran terigu sambil diaduk rata menggunakan whisk sampai halus dan licin. Diamkan 20-30 menit.
  3. Masukkan vanilla, garam, baking powder dan butter/margarin leleh. Aduk rata.
  4. Panaskan cetakan poffertjes. Tuang adonan ke dalam cetakan kira-kira setengah dari tinggi cetakan. Setelah matang, angkat dengan bantuan stik es krim / tusuk gigi / tusuk sate. 
  5. Angkat, oles dengan butter/margarin leleh. Lakukan hingga adonan habis. Sajikan dengan taburan gula halus/gula donat.
 

...ini loh gadget baru di dapurku, cetakan poffertjes, 57 rebong sajaaa... 
*bandingin ma yg OL shop, murah kan?*
biarpun ga lapis teflon, alhamdulillah ga lengket meski pemakaian pertama...

 
 ...cantik dan lezat berserat...
 
Catetan:  
  1. Bentuk aslinya poffertjes bulat kaya bola ya... Bagi yang sudah mahir, ketika bagian dasar sudah berkulit segeralah dicungkil dan dibalik, sehingga bagian atas yang masih basah (dan mungkin masih mengalir), tukar posisi kebagian bawah sehingga bentuk akhirnya membola *haloo, smoga gag bingung baca penjelasanku yg rada belibet* Ato bisa juga model ala mba Ricke *langsung meluncur link yg udah aku kasi tadi ya* Ato bisa juga pake model kaya aku, model tersederhana  *baca: termudah* jika dibanding 2 model seblomnya..
  2. Bisa dihidangkan dengan gula donat, parutan keju, coklat... Suamiku malah maemnya pake madu ^^    

 
Mak cepluuuuuuuus.... yummy sodara-sodara ^^
*nyamar dulu jadi Sisca Soewitomo* "Saya sudah cocok dengan resep ini, bagaimana dengan anda? Mari silahkan dipraktikkan di rumah..." 
*pasang senyum paling manis*

Selasa, 26 Maret 2013

Birthday Cake (Brownies Kukus Keju)




Tanggal 22 Maret kmaren, sulungku, si Ihsan genap 8 taun...
Si adek pas ultah bulan Januari, dah kubikinin brownies kukus cokelat. Kasian juga si abang klo ga dibikinin juga... Toh itung-itung ini bagian dari me time ku: percobaan di sektor perkualian he3x

Dan karena pekan itu, Ihsan masih mid test, maka sesuai kesepakatan bersama *intinya permintaan mboknya Ihsan, agar jadwal mbikin kuenya diundur biar ga ngganggu jadwal belajar* , maka sehabis blajar untuk test trakir, baru aku ublek lah Brownies Kukus Keju ala mba Ricke Indriani *nuhun teh, semoga berkah ilmunya*
 
Brownies Kukus Keju
Source: Just my Ordinary Kitchen

Bahan A:
  1. 2 butir telur utuh (antero)
  2. 2 kuning telur
  3. 100 gram gula pasir
  4. 1/2 sdt vanilli
  5. 1/2 sdt emulsifier
  6. 1/2 sdt garam

Bahan B (campur rata dan ayak):
  1. 75 gram terigu protein sedang
  2. 25 gram susu bubuk *iing ga pake, gantinya tambahin terigu 25 gr*
  3. 20 gram maizena
  4. 1/2 sdt baking powder

Bahan C:
  1. 50 gram cream cheese, biarkan di suhu ruang
  2. 85 ml minyak goreng

Bahan D:
50 gram keju cheddar, potong dadu kecil-kecil, taburi 1 sendok makan terigu, aduk rata (bertujuan agar keju tidak mudah tenggelam dan mengendap di dasar adonan).


Cara membuat:
  1. Panaskan kukusan, bungkus tutup kukusan dengan serbet bersih.
  2. Tim cream cheese, aduk sampai lembut. Masukkan minyak goreng. Aduk rata. Dinginkan. Sisihkan.
  3. Kocok bahan A (kecuali garam) sampai kental, putih dan berjejak. Masukkan garam, kocok lagi sebentar.
  4. Masukkan bahan B sedikit demi sedikit. Aduk rata.
  5. Taburkan bahan D, aduk rata perlahan.
  6. Kocok bahan C pake mixer, agar benar-benar tercampur merata. Masukkan bahan C ke dalam adonan, aduk dengan spatula karet sampai benar-benar rata dan homogen. Pastikan tidak ada yg mengendap di bagian bawah.
  7. Tuang ke loyang yg telah dioles margarin
  8. Kukus dengan api sedang (jangan terlalu besar apinya ya) selama 40-45 menit sampai matang.
  9. Setelah matang, angkat. Dinginkan.
 ...fresh from dandang...
lapisan atas masih pake cream cheese dan potongan cheddar, yang lapisan bawah ga pake...
warnanyapun jadi beda ya...?


 ...work in process alias setengah jalan...
...jadwal pengerjaan, masih mirip ma jadwal ronda hansip dong, jam 2 pagi gituuuu....
liat lapisan buttercream yang putih? sengaja kubikin tipis, karena kami ga terlalu suka buttercream. Dan kenapa lapisannya ga rata? klo itu mah tukang polesnya yang blom ahli hi3x


...penampakan dari samping... 
..aslinya ihsan pengen mobil warna merah, tapi aku takut pake pewarna terlalu banyak...
meski pake pewarna yang baik, aku tetep ngeri klo make banyak2...


brikod spec-nya: badan mobil aku pake spuit wilton nomor 16, untuk rumput aku pake spuit wilton nomor 234...
...pewarna aku pake merk cross yang cherry red, sky blue, egg yellow, ama leaf green
klo bunga2 kecil, aku pake gumpaste yang dah jadi..
roda mobil aku pake biskuit oreo, yang dah kuilangin creamnya, dan 'kutempel' di badan mobil pake buttercream... *sempet kepikir mbikin velg, tapi dah ga keburu*
klo plat nomor, aku bikin dari potongan map, he3x klo yang dah canggih mungkin bisa pake fondant ya


Catetan:
  1. Di resep asli, cream cheese dan minyak goreng tidak di kocok hanya dicampur aja. Tapi karena punyaku masih misah, akirnya aku kocok pake mixer. 
  2. Adonan ini cukup kental, saat menuangkan campuran cream cheese dan minyak goreng, aduk perlahan sampai benar-benar rata dan homogen. Pastikan tidak ada yg mengendap di dasar adonan karena akan menyebabkan cake jadi bantat.
  3. Pas dimasukin ke loyang, ternyata adonannya masih kurang banyak. Ga lucu dong, klo mobilnya ga da ban-nya dan bodynya cuma sparo. Sempet panik mode on, akirnya aku tambahin 1/2 resep dadakan tanpa cream cheese (ga sempet thawing-nya dr kulkas) dan ga pake potongan keju. Akirnya aku cuma nambahin sedikit parutan keju diantara adonan pertama dan adonan kedua. Adonan kedua ini masuk dandang sekitar 15 menit setelah adonan pertama aku kukus...



...pembatas lapisan adalah parutan keju cheddar.. 
potongan keju yang di lapisan atas kliatan kan? asik tuh klo maem kesandung keju... ^^


..alhamdulillah, ayah pas bisa pulang... 
senengnya bisa kumpul bareng...


...si muthi hebohnya ngalahin yang lagi ultah...
ihsannya sendiri dah langsung asik nge game, setelah seminggu ga ku kasi ijin nge game^^

acara memotong kue sempet terhenti, 
gara2 ada yang mo ikut 'mbantuin' sampe nangkring di atas meja... ^^



Akirnya, barakallah mas Ihsan... 
Selamat mensyukuri hari kelahiran, semoga bahagia & selamat hidupmu, Nak... 
Dunia dan akhirat.. Amin...  

Demikian presentasi saya hari ini sodara2, terima kasih...^^
sampai bertemu di postingan slanjodnya, insyaAllah..

Senin, 25 Maret 2013

Setup Lidah Buaya

"Uhuk...uhuk...", dari akir Februari ampe tengah Maret kmaren orang rumah pada kena batuk... Muteeeeeeeeer aja, dari anak-anak, aku ampe mba Lastri asisten kami di rumah... 
Minum obat bebas jelas udah, ke dokter juga udah, tapi blom ada tanda-tanda batuk mo ngungsi hiks
Qadarullah ya, semoga sakit ini menjadi penghapus dosa kami di masa lalu, amin...
Hasil jalan-jalan ke blog  mba Yulyan Parwati, akirnya nemu Setup Lidah Buaya yang konon bisa meringankan batuk yang berdahak.. Wiiii, apa salahnya dicoba...



 
Setup Lidah Buaya


Bahan:

1 batang lidah buaya
200 gr gula batu
600 ml air
1 batang serai.
4 lbr daun jeruk

Cara membuat:
  1. Kupas kulit lidah buaya, lalu potong dadu daging lidah buaya.
  2. Cuci dengan air mengalir hingga lendir lidah buaya hilang.
  3. Sirup: masak air bersama gula batu, serai, dan daun jeruk. Setelah mendidih sisihkan.
  4. Masak air lagi (bukan yang 600 ml tadi ya, beda lagi), setelah mendidih matikan api lalu masukkan lidah buaya dan biarkan beberapa menit. Setelah itu saring, tiriskan.
  5. Sajikan lidah buaya bersama sirupnya.
 
 ...calon setup...
 
 
 ...siap dinikmati...
 
Catetan :
  1. Aku sebenere rada bingung ama penyajiannya... Soalnya klo masukin potongan lidah buaya langsung ke sirupnya, ko rasanya manis banget yaaaa... *apa akunya yang kurang teliti baca resepnya* Akirnya aku menghidangkannya sebagai brikod: ambil beberapa sendok potongan lidah buaya dalam gelas, beri sirup secukupnya, tambahkan air matang. Aduk, langsung bisa dinikmati...
  2. Gimana rasa lidah buaya? pernah makan nata de coco kan? nah kira2 mirip itu lah, kenyil2 kalo orang Jawa bilang.. Tapi lidah buaya ini lebih lembut. Dan mungkin karna proses rumahan dan tanpa tambahan bahan kimia apapun, maka si lidah buaya ini tetap ada lendir2nya biarpun dikit... *lendir ini yang jadi obat*
  3. Jangan mendidihkan lidah buaya secara langsung ya... Mending air didihkan, matikan kompor, baru lidah buaya dimasukkan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko hilangnya khasiat si lidah buaya.. *berasa presentasi tukang obat di Pramuka*
  4. Bnere lidah buaya bukan kategori tanaman yang sulit untuk ditemukan, tapi klo emg di rumah ga ada, dan tetangga kiri kanan rumah juga ga punya taneman ini, maka supermaket adalah jawabannya *halah*
 

Sayang seribu sayang, anak-anak kurang suka... Mungkin ga familiar ma rasanya ya... Klo menurut aku padahal enak loh... Akirnya yang ngabisin aku ma mba Lastri he3x

Dan dalam rangka masih memaksimalkan ikhtiar mencari obat demi kesembuhan dari sakit batuk ini, anak-anak aku ajak ke laut. Kabarnya angin laut banyak mengandung mineral, plus berjemur sinar matahari pagi bisa meringankan sakit batuk, maka ahad pagi aku ajak anak-anak dan mba Lastri ke laut yang mungkin berjarak sekitar 20 km dari rumah... so here we go... yuhuuuuuuuuu....


...anak gadisku yang pemberani, begaya dia atas batu sambil maem biskuit... ^^


 ...setelah menghabiskan 2 porsi lontong opor, si Ihsan asik cari kecoak air... ^^


 ...ngasi makan rusa pake kangkung...
seiket kangkung kecil jadi 2 ribu klo di tempat keramean gini...
 
 
 ....hap, hap maem yang banyak ya rusa...

oke bu ibu dah dulu yaa... bacanya juga dah pegel kan? begitu pula tukang ketiknya he3x
slamat berjumpa lagi di postingan slanjodnya... Merdeka!!! ^^

Rabu, 20 Maret 2013

Bothok Telur Asin (wannabe)

Berawal dari hibah tetangga sebelah kanan rumah, bu Iwan, yang telah memberikan 3 butir telur asin siap makan dan 3 telur asin yang harus diolah terlebih dahulu... Makanya dibikinlah bothok telur asin ini...
Kenapa judulnya pake embel2 wannabe? Karena aku ga pake bungkus dari daun pisang, seperti lazimnya prosedur pembungkusan bothok...  Bothok ini cukup aku kukus dengan menggunakan pinggan tahan panas... ^^
*belajar mbikin bothok pake bungkus daun  pisang artinya... musti nyari daun pisang dulu, belajar nyematin lidi dulu hihihi... Nanti aja deh, kapan2 lagi blajarnya...*


Bothok Telur Asin
ala Keluarga Murbiy


Bahan dan bumbu:
  1. 3 butir telur asin mentah, cuci bersih kulitnya, hilangkan abu / tumbukan batu bata / lempung yang melekat, sisihkan
  2. 200 ml santan
  3. 4 siung bawang merah
  4. 2 siung bawang putih
  5. 3 lbr daun salam
  6. 4 buah cabe merah (bisa pake yang jenis keriting, bisa pake yang teropong)
  7. 4 buah cabe ijo
  8. belimbing wuluh secukupnya
  9. 1/4 sdt gula putih
  10. 1/2 sdt garam halus
Cara Membuat:
  1. Panaskan dandang / kukusan. 
  2. Iris tipis bawang merah, bawang putih dan belimbing wuluh, sisihkan.
  3. Iris menyerong cabe merah dan cabe ijo, sisihkan.
  4. Campur semua bahan pada poin 2 dan 3 ke dalam santan, masukkan pula gula dan garam. Klo perlu cek rasa.
  5. Susun daun salam pada dasar pinggan. Masukkan sebagian campuran santan dan bumbu. Masukkan telur asin. Masukkan kembali sisa campuran santan dan bumbu.
  6. Kukus dalam dandang yang telah beruap panas, sekitar 20-30 menit.
  7. Sajikan selagi hangat

 ...the ingredients...

 ...ini penampakan si bothok seblom masuk dandang or kukusan...


...fresh from dandang...
Catetan:
  1. Klo misalnya punya daun kemangi dan potongan tomat ijo, bisa juga disertakan dalam bothok telur asin ini loh. Rasanya pasti tambah endang gulindang, joss gandosss.... ^^
  2. Bisa juga ditambahin irisan cabe keriting biar agag pedes, ato klo mo lebih dahsyat bisa pake cabe rawit. Aku sengaja ga pake, karene sulungku ikutan maem...

Baru kali ini loh acara moto2 kupercepat karena pengen buruan maem...^^ 
Si Ihsan yang kumintain tolong megangin loyang buat reflektor aja dah bolak balik nanyain, "Buk, motonya lama banget. Brapa kali jepret lagi? Mas Ihsan dah laper..." hew3x dan acara poto memoto siang itu kita tutup dengan makan bothok bersama... Bener kata ulama terdahulu, manisnya dunia terasa setelah berlelah-lelah usaha... *nasi putih ngepul, nyendokin bothok telur asin wannabe* alhamdulillah, nikmeeeeeeeeeeeeeeeh bangetttttt.... Yuk marih dicoba mbikin yuuuuk...

Senin, 18 Maret 2013

Strawberry Smoothie

Bulan Februari ini, monthly event di Pawon Ibu temanya "minuman dingin". Aku sendiri waktu itu dah mosting es sarang burung.  Nah, salah seorang temen di Pawon Ibu, Ummu Fatima yang sekarang tinggal di Kumamoto, mengirimkan resep Strawberry Yoghurt Smoothie. *makachi Um, untuk inspirasinya* 
Duuuuh liat postingannya yang cantik, (meski jelas2 aku ga suka susu), tapi aku teteptertarik banget buat mraktikinnya... Kebetulan di kulkas, ada stok strawberry yang dah mule layu, dan si Ihsan juga semangat mo dibikinin, akirnya segeralah diublek... si Strawberry Smoothie ini....




 
Strawberry Smoothie
source: Simply Cooking and Baking *dengan sedikit modif*
 
Bahan : 
  1. 150 gr strawberry
  2. 100 ml susu cair 
  3. 100 gr yogurt plain
  4. 2 sdm madu
Cara Membuat :
  1. Blender semua bahan  jadi satu, sampai lembut.
  2. Segera sajikan dingin
 
Catetan: 
  1. Resep asli dari Ummu Fatima, menggunakan tambahan air dingin 100 ml. Bisa juga diganti dengan es batu secukupnya... Berhubung di rumah dah pada mule batuk pilek, maka es sekaligus air dinginnya aku skip. Toh yoghurt dan strawberry-nya kan dingin, karna baru kluar dari kulkas..Jadi hasilnya smoothie ini lebih kental...
  2. Ini bukan resep pakem ya, silakan ganti2 ukuran sesuka hati dan (tentunyas) sesuaikan dengan persediaan di kulkas... 
  3. Strawberry bisa digantikan buah laen macam mangga, jangan lupa ganti judul minumannya juga loh ya ^^




Si Ihsan dan ayahnya suka banget minum ni smoothie...
Sengaja ga kukasi es biar ga dingin, eh malah dimasukin kulkas dulu seblom diminum...wedew...
Bagusnya siy begitu selesai diblender, langsung dinikmati ya... Ga usah nunggu2 lagi.. Biar freshnya kerasa...
Gimana? tertarik untuk mencoba? ^^

Tom Yam

Mumpung jam istirahat, yuk marih kita mosting2 hiw3x *nunut fasilitas negara*
Buat yang lagi maksi, slamat menikmati rizki dari Allah, jangan lupa doa duyuuuu yaaaaa, biar berkah...
Buat yang lagi shaum sunnah, tetep semangat yuuuuk, dan berharap smoga postinganku ini ga mengganggu...
Btw, ini adalah hasil percobaan 2 minggu yang lalu,  yang dimasak dengan penuh cinta, ketika swami tercintah pulang ke rumah *uhuk uhuyyyyyyyy* 


Hayooo...sapa yang suka makan tom yam, tunjuk jari...? ^^ 
Sup bercita rasa asam pedas yang berasal dari Thailand ini, lazim dijual di resto2 seafood... 
Biasanya bernama tom yam goong untuk yang berbahan udang, dan bernama tom yam gai untuk yang berbahan ayam... Terinspirasi dari menu yang ada di majalah Sedap terbaru, maka buka2 lagi deh primbon lama.. Resep ini aku dapet dari hasil browsing2 jmn dulu, dah kucatet di buku sejak 6 taun yang lalu, tapi sayangnya gag kucatet sumbernya dari mana... :(    Biasanya aku mbikinnya pake ilmu kira2, karna emang ga kucatet ukurannya, cuma memastikan apa aja yang emang harus hadir di tom yam ini... *halah bahasanya* makanya ukuran yang kutulis ini kira2 juga yaaa....

Tom Yam 

Bahan :
  1. 200 gr udang besar, kupas kulit kepala tapi sisakan ekor, kerat punggungnya dan bersihkan
  2. 200 gr cumi yang telah dibersihkan, potong cincin
  3. 100 gr jamur champignon, belah jadi 2
  4. 10 butir bakso ikan, belah jadi 2
  5. 1500 - 2000 ml air
  6. 1 batang serai, bersihkan, dan geprek
  7. 5 lembar daun jeruk
  8. 2-3 buah jeruk nipis, bisa juga pake jeruk lemon, ambil airnya
  9. 10 buah cabe rawit, dibiarkan utuh *atau sesuaikan selera*
Bumbu halus:
  1. 4 buah cabe keriting *klo mo ga pedes, pake aja cabe merah teropong/cabe merah gede*
  2. 6 siung bawang merah
  3. 4 siung bawang putih
  4. Garam dan gula pasir secukupnya
  5. Minyak untuk menumis
Cara Membuat:
  1. Lumuri udang dan cumi dengan +/- 3 sdm air jeruk, diamkan sekitar 15 menit. Sisihkan.
  2. Jerang air dalam panci, masukkan daun jeruk. Tunggu hingga mendidih.
  3. Haluskan semua bumbu halus, tumis dengan serai, hingga matang dan berbau harum.
  4. Sesuadah air di poin 2 mendidih, tambahkan udang, cumi, bakso dan jamur.
  5. Masukkan bumbu halus... Cek rasa, tambahkan gula dan garam secukupnya.
  6. Jika semua dah ok, matikan api kompor. Dan tambahkan dengan sisa air jeruk nipis... Paskan dengan selera ya.. Mo yang asem banget ato samar2 aja...
  7. Aduk hingga rata, sajikan dalam mangkuk selagi panas...
 

Catetan:

  1. Aku pribadi menyukai rasa yang asam dan pedas yang kuat, makanya aku bisa nambahkan 1-2 buah air jeruk nipis ke dalam kuah
  2. Di beberapa resep, untuk mendapatkan rasa asam, digunakan air asam jawa. Tapi menurutku ko lebih seger yang pake air jeruk nipis ato lemon ya... *lebih seger ato lebih nendang? ^^*
  3. Untuk mendapatkan warna yang cerah sekaligus rasa yang pedas, bisa juga digunakan cabe merah kering...
  4. Ohya, urusan ama cumi2 emang rada tricky, masak terlalu sebentar bikin ga mateng, tapi masak terlalu lama bikin alot hihihi *aku sendiri termasuk dapet yang alot, wedew, PR nih*


Alhamdulillah, kadar kolesterolku masih dalam batas normal...
Tapi aku dah mulai mengurangin konsumsi udang dan seafood laen (kecuali ikan lah yaa)
Klo ikan sampe sekarang aku masih demen banget... *karna harga ikan  lebih murah daripada harga daging kali yeee he3x*
Jika ada waktu senggang, ga salah lho buat nyoba hidangan ala resto ini di rumah.... Hayuuuk dicuba mbikin sendiri yuuuk..

Jumat, 15 Maret 2013

Onde-onde

Hohohoho siapa yang tak kenal dengan jajanan tradisional berbentuk bulat, berisi bulatan kacang ijo kupas dan dengan kulit berbalut wijen ini? Yup, it is called onde-onde, mbakyuuuuuuu.... ^^


Duluuuuu, almarhum mbah Kung-ku setiap sepulang dari ambil pensiun selalu  menyempatkan diri untuk membeli sekresek onde-onde untuk para cucunya *cucunya pada gembul he3x*
Dan setelah aku dewasa *eh dewasa apa tuwir yak*, aku baru tau klo ni kue termasuk kue 'serapan' dari budaya peranakan alias Cina... Nah percobaan 2 minggu yang lalu ini, seperti biasa kulakukan dengan 'jurus 1/2 resep saja' dan berbekal contekan resep dari tabloid 'Saji' edisi spesial imlek... Tertarik liat lebih jauuuh? yuuuk marih kita intip bersama versi resep penuhnya...

Onde-onde
Source: Bonus Saji Edisi 260

Bahan Kulit:

  1. 375 gr tepung ketan putih
  2. 75 gr kentang kukus, dihaluskan
  3. 100 gula pasir halus
  4. 3/4 sdt garam
  5. 265 ml air hangat
  6. 150 gr wijen untuk pelapis
  7. Minyak untuk menggoreng

Bahan Isi:

  1. 200 gr kacang hijau tanpa kulit, direndam 1 jam
  2. 75 gr gula pasir
  3. 1/4 sdt garam
  4. 1 lbr daun pandan
  5. 75 ml santan 

Cara Membuat:

  1. Isi: kukus kacang hijau 20 menit sampai dengan matang. Blender kacang hijau, dengan gula pasir dan santan. Masukkan dalam pan teflon, tambahkan daun pandan. Aduk merata di atas api kecil hingga kalis. Angkat. Ambil adonan sekitar 10 gram, bulatkan. *klo aku ga pake acara timbang2, cukup pake jurus kira2 aja*
  2. Kulit: campur tepung ketan putih, kentang gula pasir halus dan garam hingga rata. *karena aku make gula  pasir biasa, maka untuk memudahkan proses nyampurnya, aku haluskan kentang yang masih panas barengan dengan gula pasir. Baru setelah tercampur rata, aku tambahkan bahan yang laen*
  3. Tuang air hangat sedikit-sedikit sambil diuleni hingga kalis dan licin
  4. Timbang untuk kulit masing2 20 gram. *aku ga timbang2 lagi ^^ * Pipihkan, beri isi, bulatkan. Gulingkan di atas wijen.
  5. Goreng yang sudah dipanaskan di atas api sedang hingga onde2 mengembang. Goreng hinga matang..




...ahad malem jam 9: gerombolan onde-onde yang siap digoreng...


...onde-onde harus digoreng dalam keadaan berkubang minyak ya... 
Mungkin karena faktor panas dan timbul tekanan, akhirnya bulatan onde2 jadi mengembang dan membola dengan sendirinya...
 jangan kuatir klo proses mbuletinnya ga simetris, karena fase penggorengan ini mengubah keasimetrisan onde-onde anda... *horeeeeee*


penampakannya gag kalah ma yang dijual para bakul kue kan?
 alhamdulillah, percobaan pertama sukses ^^

 
...aslinya begitu kluar dari penggorengan, ni onde-onde bunder seser alias membulat kaya bola lho.. 
ni rada penyok karena nyangga berat kawannya... 
Dan karena hasil kerja berjama'ah orang serumah, hasilnyapun beda2 he3x ada yang tebel, ada yang tipis kulitnya... tapi tetep aja mak ceplussssss.... enaaaaaaaak....


Catetan:
  1. Di beberapa daerah, onde-onde berisikan kacang ijo yang ga kupas... rasanya siy sama aja. Gizinya mungkin lebih bagus yang ga kupas. Tapi secara penampakan aku menyarankan yang kacang ijo kupas yaa... Lebih cantik gitu...
  2. Ketika proses penggorengan, wajar klo ada wijen yang berguguran *alamak, bahasanya* Jangan risau, jangan bimbang... Segera setelah onde2 matang dan sudah diangkat dari penggorengan, bersihkan minyak dari rontokan wijen dengan menggunakan saringan kecil... *pastinya jangan pake saringan yang dari plastik yaaa* Kenapa rontokan wijen harus segera dievakuasi? karna klo ga, si wijen yg rontok akan bikin gosong yang mengakibatkan minyak menjadi kehitaman sebelum waktunya... nah anda tentu tidak ingin ini terjadi bukan? *betulin konde*
  3. Mungkin karena penggunaan kentang kukus sebagai bahan campuran, maka tekstur onde-onde ini sangat pas menurut aku.. mak ceplus, gag alot, gag terlalu liat... asli, well recommended...^^


...semua poto onde-onde yang dah jadi ini dijepret diatas pager rumah, di hari senin pagi yang mendung, sesaat sebelom aku mo brangkat kerja n nganter si sulung sekolah...
Abis itu mak bres, ujan deres mulai dari kami keluar rumah dan sepanjang perjalanan...

Gimana bu ibu, tertarik untuk mbikin sendiri yuuuk? Mari kita ukir salah satu bagian sejarah hidup kita dengan membuat onde-onde ini... *halah* 
Yaa paling ga, kan dah pernah blajar mbikin lah, meski cuma sekali....^^
Tapi kalo ada yang tertarik untuk usaha, wiiii kenapa ga dicoba? Yuk marih, selamat mencubaaaaaaaaa....^^

Rabu, 13 Maret 2013

Puding Tahu (dengan buah)



Percobaan kali ini adalah percobaan kesekian kali untuk jenis puding tahu, alhamdulillah sukses lancar jaya... jauh dari risiko bantat dan gosong *ya iyalaaah* dan alhamdulillah, anak-anakku suka banget ni puding...
Disebut puding tahu, buka berarti pudingnya mengandung tahu... Sekedar nama buat nunjukin lembut dan warnanya kaya tahu sutera kali yaaa... *slurrrrp*

PUDING TAHU BUAH
source: Just My Ordinary Kitchen

Bahan:
  1. 1 bungkus agar-agar bubuk warna putih
  2. 65 gram gula pasir
  3. 200 ml susu kental manis putih
  4. 1100 ml air
  5. 1/4 sdt garam
  6. 1/2 sdt vanilla
  7. 1 kaleng fruit cocktail, tiriskan airnya
  8. 1 kaleng jeruk mandarin, tiriskan airnya *iing ga pake*
  9. Sirup orange/leci (sesuai selera), dicampur dengan air mengikuti instruksi kemasan

Cara membuat:
  1. Campur susu kental manis, air dan garam ke dalam panci. Aduk rata.
  2. Campur agar-agar bubuk dan gula pasir, aduk rata. Masukkan ke dalam larutan susu, aduk rata. Masak sambil diaduk-aduk hingga mendidih pertama kali (jangan didihkankan lama nanti susunya pecah dan puding menjadi tidak mulus).
  3. Tuang ke dalam loyang/cetakan yang telah dibasahi dengan sedikit air matang. Dinginkan dan bekukan dalam lemari es. *iing langsung cetak dalam cup*
  4. Keluarkan dari cetakan, potong-potong pudding bentuk kotak dadu (jangan terlalu kecil). Taruh dalam wadah saji sambil ditaburi dengan fruit cocktail dan jeruk mandarin. Siram dengan sirup orange/leci. Simpan dalam kulkas minimal 1-2 jam agar meresap. Sajikan dingin.


....deretan puding setelah dicetak dalam cup...
tahapan selanjodnya adalah patroli pake sendok kecil buat ngilangin buih2 mungil di tepi cup..
...keesokannya ni puding kami maem rame2 di kantor... ^^ 


...setelah puding beku, tambahkan potongan buah, dan sirup yang telah diencerkan... 
segera masukkan kulkas...


Catetan:
  1. Jenis sirup laen yang bisa dipake adalah rasa mangga... Pilih sirup yang squash ya, misalnya merk A*C... Jangan lupa diencerin sesuai petunjuk pada kemasan... Klo merk yang kupake kmaren, pake perbandingan sirup dan airnya, 1:5
  2. Karna aku pake yang model dalam cup, maka maemnya harus make sendok yaaa... 
  3. Kebetulan di kulkas lagi ada seuprit stok manisan ceri, kupotong mungil2, sekedar untuk pemanis...
  4. Klo mo topping buah asli, lebih yahud siy...  Bisa pake potongan strawberry, kiwi, buah naga, peach.. Klo jeruk aku lebih nyaranin pake yang kalengan, karna warna dan bentuknya lebih cantik...
  5. Sehari setelah mbikin ni puding, aku mbikin lagi satu resep tapi untuk versi potong... Sayang ga sempet aku poto^^ Btw, saranku, klo untuk versi potong jumlah airnya mending dikurangin 100 ml, biar puding lebih keras sehingga lebih mudah untuk dipotong...

 
Alhamdulillah, anak-anak pada suka, temen2 kantor juga suka.... Lembut tapi seger...
Kalo bu ibu mo alternatif untuk pembuka puasa, buat hantaran ke panti asuhan, buat isian untuk snack box arisan, bahkan untuk acara posyandu... kayanyanya ni puding teramat sangat aku rekomendasikan deh...
Mudah dan murah...^^ Hayuuuuuk dicuba bikin yuuuuuuuuuuuk...

Jumat, 08 Maret 2013

Pancake


Pernah maem Mr. Pancake? naaaaah ini bajakannya, lembut banget....
Alhamdulillah ketemu ama resep yang mantab surantab... Makasih buat mba Ria untuk sharingnya...

Pancake


Bahan :
  1. 400 cc susu plain
  2. 2 sdm air jeruk nipis
  3. 1 sdt soda kue (SK)
  4. 3 btr telur, pisahkan kuning dan putihnya
  5. 250 gr terigu protein sedang (cap Segitiga Biru)
  6. 1/4 sdt garam
  7. 2 sdt baking powder (BP)
  8. 30 gr gula pasir
  9. 50 gr unsalted butter, lelehkan

Cara membuatnya :
  1. Buat buttermilk (campurkan susu dan air jeruk nipis, aduk rata lalu diamkan selama 15 menit).
  2. Campur terigu, garam dan baking powder lalu ayak, sisihkan.
  3. Kocok kuning telur hingga pucat lalu campur dengan buttermilk dan soda kue, aduk rata.
  4. Lalu masukkan gula dan campuran terigu, aduk rata sampai adonan licin tidak meringkil.
  5. Kocok putih telur sampai kaku, lalu masukkan ke adonan, aduk rata.
  6. Tambahkan butter leleh, aduk rata. Biarkan adonan selama 1/2 jam.
  7. Panaskan pan telfon diameter 10 cm dengan api kecil, lalu tuang adonan secukupnya. Setelah bagian bawah kuning kecoklatan segera balik dan biarkan hingga matang. Angkat dan sajikan dengan topping dan olesan sesuai selera.

 ....proses pemanggangan di atas pan...


miaaaauw...miaaaauw... jangan ambil kumisku...^^


Catetan :
  1. Kalau adonan masih meringkil sebaiknya disaring.
  2. Saat memasak, pan cake tidak perlu ditutup.
  3. Ukuran gula 30 gram tidak terlalu manis, jadi cocok disajikan dengan topping/olesan yang manis maupun yang gurih. Tapi kalau ingin pancake lebih manis, jumlah gula dibuat 50 gram.
  4. Adonan dapat dibuat malam dan simpan di kulkas dalam wadah tertutup, untuk digunakan pagi sebagai breakfast. Jangan lupa saat akan digunakan diaduk dengan rata terlebih dahulu.
  5. Pancake bisa dihidangkan dengan butter, madu, es krim, parutan keju, bahkan aneka potongan buah..
  6. Ga tau kenapa, pancake buatanku ga pernah bisa mulus merata hiks... Tapi soal rasa, aku dah cocok bener...Apalah artinya pnampilan, klo rasa dah nendang... Bukan begitu man teman ?* hihihi butuh pembelaan niy*

 ...sambil moto, sambil maem pancake yang dah dikasi madu... alhamdulillah, yummy.....


Daun jambu, daun serai... Kagak pernah tau, klo kagak pernah try...^^
Klo masih pake pake tepung pancake instant, kayanya anda perlu nyoba ini resep deh...